kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 -1,49%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Langkah Besar AS dalam Perang Pengembangan Semikonduktor dengan China


Kamis, 10 Agustus 2023 / 00:05 WIB
Langkah Besar AS dalam Perang Pengembangan Semikonduktor dengan China

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Departemen Perdagangan Amerika Serikat (AS) mengumumkan bahwa lebih dari 460 perusahaan tertarik untuk mendapatkan pendanaan subsidi semikonduktor pemerintah guna meningkatkan daya saing dengan teknologi China. 

Hal ini datang setahun setelah Presiden AS Joe Biden menandatangani undang-undang "Chips for America" yang memberikan subsidi sebesar US$ 52,7 miliar untuk produksi semikonduktor, penelitian, dan pengembangan tenaga kerja AS.

Dalam setahun terakhir, perusahaan telah menginvestasikan US$ 166 miliar dalam manufaktur semikonduktor dan elektronik. 

Baca Juga: Ini Balasan China ke AS: Batasi Ekspor Drone & Peralatannya

Biden menyatakan bahwa undang-undang ini bertujuan untuk menjadikan Amerika Serikat sebagai pemimpin dalam manufaktur semikonduktor dan mengurangi ketergantungan pada rantai pasokan dari negara lain.

Sejak Juni, Departemen Perdagangan AS mulai menerima aplikasi untuk program subsidi US$ 39 miliar untuk produksi semikonduktor. Menteri Perdagangan AS, Gina Raimondo, menekankan kebutuhan untuk bergerak cepat namun dengan cara yang tepat.

Undang-undang ini juga menawarkan kredit pajak investasi 25% untuk pembangunan pabrik chip yang bernilai sekitar US$ 24 miliar. 

CEO Intel, Pat Gelsinger, mengomentari perkembangan cepat di sektor ini, menyoroti kemajuan signifikan yang terjadi di AS.

Baca Juga: Perang Bisnis Chip, China Balas China, Batasi Ekspor Bahan Baku Logam untuk Chip

Departemen Perdagangan AS telah bekerja keras tahun lalu dengan tim lebih dari 140 orang untuk menyiapkan aturan penerimaan dan penilaian aplikasi. 



TERBARU

×