Amerika Serikat sebut keberadaan militer Rusia di perbatasan Ukraina mengancam

Sabtu, 04 Desember 2021 | 14:25 WIB Sumber: Reuters
Amerika Serikat sebut keberadaan militer Rusia di perbatasan Ukraina mengancam


KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Jenderal top Amerika Serikat (AS) mengungkapkan kegusarannya atas meningkatnya aktivitas militer Rusia di dekat perbatasan dengan Ukraina. Kondisi ini dinilai dapat memicu banyak kekhawatiran akan terjadinya invasi Rusia ke Ukraina.

Jenderal Angkatan Darat AS Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, menolak berspekulasi tentang jenis opsi yang mungkin dipertimbangkan Amerika Serikat jika terjadi invasi Rusia. Tetapi Milley, dalam beberapa pernyataannya yang paling luas tentang krisis, menekankan pentingnya kedaulatan Ukraina bagi Washington dan bagi aliansi NATO.

"Ada kepentingan keamanan nasional yang signifikan dari Amerika Serikat dan negara-negara anggota NATO yang dipertaruhkan di sini jika ada tindakan terang-terangan dari tindakan agresif militer oleh Rusia menjadi negara bangsa yang telah merdeka sejak 1991," kata Milley dalam penerbangan dari Seoul ke Washington seperti dilansir Reuters, Jumat (3/12).

Baca Juga: AS: Jika Rusia menyerang kembali Ukraina, kami siap untuk bertindak

Ukraina mengatakan Rusia telah mengumpulkan lebih dari 90.000 tentara di dekat perbatasan panjang mereka. Tetapi Moskow telah menolak anggapan bahwa pihaknya sedang mempersiapkan serangan terhadap tetangga selatannya dan telah membela haknya untuk mengerahkan pasukan di wilayahnya sendiri jika dipandang perlu.

Kremlin telah mencaplok semenanjung Laut Hitam Krimea dari Ukraina pada 2014 dan kemudian mendukung pemberontak yang memerangi pasukan pemerintah Kyiv di timur negara itu. Konflik itu telah menewaskan 14.000 orang, kata Kyiv, dan masih terus membara.

Para ahli memperingatkan bahwa invasi Rusia yang tak tertandingi dapat membuat ketidakstabilan, menciptakan efek riak jauh di luar Ukraina pada saat meningkatnya kecemasan atas niat China terhadap Taiwan.

Milley menolak untuk menyatakan secara terbuka perkiraannya tentang jumlah pasukan Rusia di dekat Ukraina tetapi menyarankan kekhawatirannya melampaui jumlah mentah pasukan Rusia.

"Saya tidak akan memberi tahu Anda apa yang kami lacak dan indikator atau peringatan dari sudut pandang intelijen, tetapi kami melacak semuanya," kata Milley. 

Baca Juga: Putin mengakui, AS agak lebih unggul dari China dalam senjata hipersonik

"Dan ada cukup banyak di luar sana sekarang untuk menimbulkan banyak kekhawatiran, dan kami akan terus memantau."

Rusia dan Ukraina memiliki sejarah bersama selama berabad-abad dan membentuk dua republik terbesar Uni Soviet hingga runtuhnya tahun 1991, sehingga Moskow memandang ambisi tetangganya untuk bergabung dengan NATO sebagai penghinaan dan ancaman.

Sejak krisis terakhir dimulai, Moskow telah mengajukan tuntutan untuk jaminan keamanan yang mengikat secara hukum dari Barat, dan untuk jaminan bahwa NATO tidak akan mengakui Ukraina sebagai anggota atau menyebarkan sistem rudal di sana untuk menargetkan Rusia.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken memperingatkan Moskow pada hari Kamis tentang "biaya berat" jika menginvasi Ukraina, mendesak mitranya dari Rusia untuk mencari jalan keluar diplomatik dari krisis.

Baca Juga: Ukraina: Invasi Rusia bisa terjadi dalam sekejap, kami harus bertindak cepat

Milley menolak untuk berspekulasi apakah Presiden Rusia Vladimir Putin mungkin didorong oleh penarikan Presiden AS Joe Biden dari Afghanistan, dengan mengatakan "Anda harus bertanya kepada Putin." Penarikan Agustus mengakhiri perang dua dekade Amerika dengan kekalahan yang jelas, dengan Taliban kembali berkuasa.

"Saya pikir akan menjadi kesalahan bagi negara mana pun untuk menarik kesimpulan strategis yang luas berdasarkan penarikan AS dari Afghanistan dan kemudian mengambil peristiwa itu dan secara otomatis menerapkannya pada situasi lain," kata Milley.

Dia mengutip contoh-contoh bersejarah dari presiden AS masa lalu yang menarik pasukan di beberapa tempat tetapi memerintahkan aksi militer di tempat lain. "Jadi Amerika Serikat adalah negara yang terkadang sulit dipahami oleh negara lain," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Noverius Laoli

Terbaru