Warren Buffett dan Bill Gates Sama-sama Mencintai Investasi Ini, Apa Itu?

Kamis, 01 September 2022 | 11:06 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Warren Buffett dan Bill Gates Sama-sama Mencintai Investasi Ini, Apa Itu?

ILUSTRASI. Persamaan dimiliki oleh Warren Buffett dan Bill Gates adalah sama-sama menyukai tanah pertanian sebagai investasi. REUTERS/Shannon Stapleton


KONTAN.CO.ID - Investor setidaknya sudah akrab dengan nama Warren Buffett dan Bill Gates. Warren Buffett adalah ketua dan CEO Berkshire Hathaway yang terkenal. Dia juga dikenal sebagai Oracle of Omaha, salah satu investor paling sukses sepanjang masa. 

Sementara Bill Gates - bersama dengan mendiang Paul Allen - adalah pendiri dan CEO Microsoft. 

Melansir Yahoo News, satu hal yang sama-sama dimiliki oleh Warren Buffett dan Bill Gates adalah mereka sama-sama menyukai tanah pertanian sebagai investasi. 

Warren Buffett membeli pertanian pertamanya sebelum sekolah menengah di negara bagian asalnya, Nebraska, dengan harga sekitar US$ 10.000. Sedangkan Bill Gates memiliki lebih dari 242.000 hektar lahan yang dapat diolah. 

Dilaporkan juga bahwa Warren Buffett memiliki pertanian keluarga seluas 1.500 hektar di Pana, Illinois, dan tiga peternakan penelitian yang dioperasikan yayasan, termasuk lebih dari 1.500 hektar di Arizona dan 9.200 hektar di Afrika Selatan.

Baca Juga: Warren Buffett Merasa Takut Setiap Merayakan Ulang Tahun

Mengapa Lahan Pertanian?

Selama 30 tahun terakhir, rata-rata pengembalian lahan pertanian, disesuaikan dengan inflasi, adalah sekitar 5%. Itu adalah investasi yang cukup solid untuk investor jangka panjang, terutama mereka yang bisa membeli dan menahan ratusan bahkan ribuan hektar untuk jangka panjang. 

Departemen Pertanian AS (USDA) melaporkan bahwa 30% lahan pertanian AS dimiliki oleh tuan tanah yang tidak bertani sendiri. Investor jangka panjang seperti itu — seperti Warren Buffett, Bill Gates, dan lainnya — memahami bahwa tidak ada kerugian nyata tetapi potensi kenaikan substansial dengan investasi lahan pertanian. 

Sentimen ini mungkin lebih benar hari ini daripada sebelumnya, terutama karena ancaman terhadap pasokan pangan dunia dari perubahan iklim dan perang di Ukraina.

Baca Juga: Sejuta Alasan Mengapa Warren Buffett Terjun ke Pasar Perak

Lahan Pertanian Warren Buffet

Warren Buffett secara khusus percaya bahwa lahan pertanian adalah investasi yang bijaksana. Dengarkan apa yang dia katakan ketika dia membandingkan investasi di lahan pertanian dengan investasi di Bitcoin:

"Jika Anda mengatakan untuk bunga 1% di semua lahan pertanian di Amerika Serikat, grup kami membayar US$ 25 miliar, saya akan menulis cek kepada Anda sore ini," kata Buffett. “[Untuk] US$ 25 miliar, saya sekarang memiliki 1% lahan pertanian. [Jika] Anda menawari saya 1% dari semua rumah apartemen di negara ini dan Anda menginginkan US$ 25 miliar lagi, saya akan menulis cek kepada Anda, ini sangat sederhana. Sekarang jika Anda memberi tahu saya bahwa Anda memiliki semua Bitcoin di dunia dan Anda menawarkannya kepada saya seharga US$ 25, saya tidak akan menerimanya. Karena apa yang akan saya lakukan dengannya? Saya harus menjualnya kembali kepada Anda dengan satu atau lain cara. Itu tidak akan melakukan apa pun. Apartemen akan menghasilkan sewa dan pertanian akan menghasilkan makanan.”

Berinvestasi seperti Warren Buffett dan Bill Gates

Mengutip CNBC, investasi di lahan pertanian tumbuh di seluruh negeri karena orang-orang, termasuk orang yang sangat kaya seperti Bill Gates, mencari cara baru untuk menumbuhkan uang mereka.

Pada tahun 2020, Gates menjadi berita utama karena menjadi pemilik lahan pertanian swasta terbesar di AS. Dia telah mengumpulkan lebih dari 269.000 hektar lahan pertanian di 18 negara bagian dalam waktu kurang dari satu dekade. Lahan pertaniannya menanam bawang, wortel, dan bahkan kentang yang digunakan untuk membuat kentang goreng McDonald's.

“Ini adalah aset dengan nilai yang meningkat,” kata CEO American Farmland Trust John Piotti. “Ini memiliki nilai intrinsik yang besar dan lebih dari itu, itu adalah sumber daya yang terbatas.”

Departemen Pertanian AS memperkirakan bahwa 30% dari semua lahan pertanian dimiliki oleh tuan tanah yang tidak bertani sendiri. Pembeli sering membeli tanah dari petani yang telah memilikinya selama beberapa dekade; banyak dari mereka mungkin kaya aset tapi mungkin miskin uang.

Baca Juga: Warren Buffett Beberkan Alasan Mengapa Dirinya Tak Suka Obligasi

“Realitas ekonomi bagi mereka adalah tipikal bahwa mereka menghabiskan hidup mereka untuk bertani,” kata Holly Rippon-Butler, direktur kampanye tanah di Koalisi Petani Muda Nasional. "Pensiun mereka, ekuitas mereka semua ada di tanah dan terikat dalam menjual tanah."

Pemilik tanah swasta juga mendapat untung dengan memanfaatkan tanah dengan berbagai cara. Sekitar 39% dari 911 juta hektar lahan pertanian di seluruh AS disewakan kepada petani, dan 80% dari lahan pertanian yang disewa itu dimiliki oleh tuan tanah yang tidak bertani sendiri menurut data dari Departemen Pertanian.

“Petani muda sama-sama senang menyewa tanah karena tua atau muda, itu bisnis, kan?” kata Thomas Peterffy, ketua Interactive Brokers dan pemilik 581.000 hektar.

“Anda pergi membeli sebuah peternakan dan Anda menempatkan sewa sewa tunai di tempat, Anda akan melihat sekitar 2,5% pengembalian modal Anda,” kata Presiden Peoples Company Steve Bruere.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru