Warren Buffett Merasa Takut Setiap Merayakan Ulang Tahun

Rabu, 31 Agustus 2022 | 11:45 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Warren Buffett Merasa Takut Setiap Merayakan Ulang Tahun

ILUSTRASI. Pada Selasa (30/8/2022), Warren Buffett genap berusia 92 tahun. REUTERS/Rick Wilking


KONTAN.CO.ID - OMAHA. Pada Selasa (30/8/2022), Warren Buffett genap berusia 92 tahun.

Mengutip Business Insider, Warren Buffett merasa takut akan ulang tahunnya setiap tahun. Namun dia tahu bahwa tidak ada jalan untuk kembali, jadi dia berfokus untuk memanfaatkan waktu yang tersisa.

Investor yang sangat kaya namun terkenal hemat menikmati banjir kartu ulang tahun, hadiah, dan surat yang turun di markas Berkshire setiap tahun. Tapi dia tidak pernah gembira tentang kesempatan itu.

"Warren Buffett jauh dari letih, tetapi sulit untuk menggetarkan seorang multimiliuner - orang yang tidak ingin menjadi satu tahun lebih tua dan tidak peduli dengan harta benda - dengan hadiah ulang tahun," tulis Alice Schroeder dalam "The Snowball: Warren Buffett and The Business of Life."

Penulis dan mantan analis asuransi itu mencatat bahwa Warren Buffett menghargai surat-surat tulus dan pengingat dari eksploitasi masa lalunya, tetapi dia telah memenuhi seluruh lantai lorong dengan memorabilia dari hidupnya. 

Sementara itu, dia menggambarkan pendekatan setiap ulang tahun sebagai "titik malapetaka metronomik" bagi Warren Buffett, yang selalu terkejut dengan usianya yang semakin tua, dan putus asa untuk menunda hal yang tak terhindarkan, mengingat masih banyak yang ingin dia lakukan.

Baca Juga: Warren Buffett Membenci Obligasi, Mencintai Uang Tunai

"Tahun-tahun ke depan tidak ada habisnya, tetapi dengan keberuntungan itu bisa lama," tulis Schroeder. "Orang baru lainnya, investasi lain, ide lain selalu menunggunya. Hal-hal yang tersisa untuk dipelajari jauh melebihi apa yang sudah dia ketahui."

Warren Buffett membandingkan pendekatannya terhadap kehidupan dengan bola salju yang menggelinding menuruni bukit, baik dalam hal mengumpulkan keuntungan investasi dan kekayaannya dari waktu ke waktu, dan dalam mengumpulkan teman-teman terbaik yang dia bisa temukan sepanjang jalan.

"Sebaiknya Anda mengambil salju saat berjalan, karena Anda tidak akan kembali ke puncak bukit lagi," katanya kepada Schroeder. "Begitulah cara hidup bekerja."

Fortune mengungkapkan, Warren Buffett, tentu saja, cenderung menjaga investasinya yang legendaris. 

Baru-baru ini, Berkshire Hathaway memangkas sahamnya di produsen mobil China BYD Co. dari 20,04% menjadi 19,92% (sekitar 133 juta saham). Itu kurang dari yang diprediksi sejumlah orang. Sebab, beredar desas-desus baru-baru ini bahwa Warren Buffett berencana untuk melepaskan semua kepemilikannya di perusahaan, yang menyebabkan saham jatuh.

Menurut Indeks Miliarder Bloomberg, Warren Buffett saat ini menduduki peringkat sebagai orang terkaya keenam di dunia, dengan kekayaan bersih US$ 100 miliar. Sejak 1965, Berkshire Hathaway telah memberikan keuntungan tahunan gabungan sebesar 20% per saham. (Buffett memiliki 37% saham Kelas A perusahaan) 

Dia telah berjanji untuk menyumbangkan sebagian besar kekayaannya setelah kematiannya, di mana sebagian besar akan diberikan kepada Bill & Melinda Gates Foundation.

Lahir di Omaha, Neb., pada tahun 1930, Buffett lulus dari Universitas Columbia dengan gelar ekonomi pada tahun 1951. Pada tahun 1959, ia bertemu Charlie Munger, yang akan menjadi mitra bisnis seumur hidupnya. Warren Buffett mengatakan keduanya tidak pernah bertengkar selama ini.

Di antara teman dekatnya lainnya adalah Bill Gates, yang menyanyikan pujian Warren Buffett dalam esai 2016 yang menandai 25 tahun persahabatan di antara keduanya.

“Sampai hari ini, setiap kali saya pergi ke Omaha (yang saya coba lakukan kapan pun saya bisa), Warren Buffett masih mengantar saya ke bandara untuk menjemput saya,” tulisnya. “Ini adalah isyarat kecil, tetapi itu berarti dunia bagi saya. Saya selalu tidak sabar untuk membuka pintu pesawat karena saya tahu Warren Buffett akan menunggu dengan cerita atau lelucon baru dan saya akan belajar dan tertawa bersamanya lagi.”

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru