Warren Buffett Beberkan Alasan Mengapa Dirinya Tak Suka Obligasi

Senin, 29 Agustus 2022 | 10:30 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Warren Buffett Beberkan Alasan Mengapa Dirinya Tak Suka Obligasi


KONTAN.CO.ID - Warren Buffett dianggap sebagai salah satu investor terbesar di dunia. Dia sebagian besar mencapai tingkat keberhasilan ini dengan membeli bisnis penghasil arus kas bebas, baik dengan membeli seluruhnya atau dengan membeli saham minoritas melalui pasar umum. 

Melansir Yahoo News, selama menjabat sebagai ketua Berkshire Hathaway, Warren Buffett, dari waktu ke waktu, mencoba-coba berinvestasi di obligasi korporasi. Namun secara umum, ia menilai obligasi jangka panjang bukanlah jenis investasi yang optimal. 

Dalam suratnya kepada pemegang saham Berkshire tahun 1979, Warren Buffett menjelaskan mengapa dia berpikir demikian.

Argumen Warren Buffett terhadap obligasi berpusat di sekitar inflasi - gagasan bahwa nilai dolar (atau mata uang fiat lainnya) dalam denominasi akan terkikis lebih cepat daripada obligasi yang akan menghasilkan bunga.

"Dolar, serta uang kertas ciptaan pemerintah lain, mungkin saja memiliki terlalu banyak kelemahan struktural untuk dijadikan sebagai unit referensi komersial jangka panjang. Jika demikian, obligasi yang sangat panjang dapat berubah menjadi instrumen usang dan perusahaan asuransi yang telah membeli jatuh tempo tahun 2010 atau 2020 dapat memiliki masalah besar dan berkelanjutan di tangan mereka. Kami, juga, tidak akan senang dengan obligasi 15 tahun kami dan setiap tahun akan membayar harga dalam hal kekuatan pendapatan yang mencerminkan kesalahan itu."

Argumen ini tampaknya semakin meyakinkan di dunia dengan tingkat suku bunga rendah secara historis. Seperti yang telah ditunjukkan oleh Warren Buffett sendiri sebelumnya: Mengapa investor ingin memiliki obligasi pemerintah yang membayar bunga 0,5% jika pemerintah yang sama yang menerbitkan obligasi itu memiliki kebijakan inflasi sebesar 2% per tahun?

Baca Juga: Alasan Warren Buffett Jatuh Cinta dengan Perusahaan Asuransi

Tentu saja, banyak investor masih memiliki obligasi pemerintah berjangka panjang dan berbunga rendah yang menghasilkan lebih rendah dari tingkat inflasi. Mengapa? Salah satu alasannya adalah bahwa tingkat inflasi di negara maju jarang mencapai target 2% selama beberapa dekade terakhir. 

Alasan lain adalah bahwa meskipun tingkat bunga obligasi mungkin lebih rendah dari inflasi, harga obligasi itu sendiri mungkin naik. 

Inilah sebabnya mengapa investor masih membeli obligasi dengan imbal hasil negatif - taruhannya adalah obligasi tersebut akan menjadi lebih berharga seiring waktu karena investor lain berbondong-bondong ke sana sebagai "tempat berlindung yang aman".

Sangat mudah untuk melihat mengapa Warren Buffett skeptis terhadap obligasi dengan imbal hasil rendah. 

Sebagai investor nilai yang mencari arus kas yang baik, dia tidak suka membeli aset dengan harapan orang lain akan membayar lebih untuk mereka di masa depan. Dia masih memiliki posisi Treasury yang cukup besar, tetapi itu hanya karena Berkshire memiliki cadangan uang tunai yang besar sehingga perlu diparkir di suatu tempat. 

Tidak ada keraguan bahwa dia akan lebih memilih untuk berinvestasi di perusahaan besar dengan harga yang baik.

Baca Juga: Warren Buffett Ungkap 4 Hal yang Harus Anda Lakukan untuk Menjadi Super Sukses

Melansir seekingalpha.com, artikel pada tahun 2012 membahas tentang tumpukan uang tunai Berkshire yang sangat besar. Dana itu mencapai US$ 41 miliar atau lebih. 

Warren Buffett telah menunggu dan menambah cadangan uang tunai yang menghasilkan sangat sedikit dengan suku bunga ditekan pada tingkat yang sangat, sangat rendah. Instansi pemerintah telah menekan suku bunga dengan harapan investor mencari aset pengembalian yang lebih tinggi seperti saham, tetapi Warren Buffett tidak mengikuti arus. 

Dan dia bersedia memberikan pengembalian sub-pasar sebagai biaya jangka pendek untuk memegang sejumlah uang tunai ini. 

Warren Buffett memiliki pandangan mengenai uang yang jauh lebih canggih daripada apa yang tampak di permukaan sederhana.

Hal tersebut diungkapkan oleh Alice Schroeder, penulis biografi resminya. Dalam bukunya berjudul Snowball: Warren Buffett and the Business of Life, dia menulis:

"Mr Buffett, investor paling sukses (dan terkaya) di dunia, memiliki dana tunai hampir US$ 41 miliar (AS) di perusahaan induk Berkshire Hathaway, paling banyak dalam setahun. Sebagian, tumpukan dolar itu adalah selimut pengaman. Tapi itu sesuatu yang lebih. Seperti kebanyakan hal Buffett, strateginya lebih rumit daripada yang terlihat."

Schroeder berpendapat bahwa bagi Warren Buffett, uang tunai bukan hanya kelas aset yang tidak akan menghasilkan apa-apa. Ini adalah opsi panggilan yang dapat dihargai. Ketika dia berpikir bahwa opsi itu murah, relatif terhadap kemampuan uang tunai untuk membeli aset, dia bersedia menerima suku bunga yang sangat rendah.

Dia menganggap uang tunai sebagai opsi panggilan tanpa tanggal kedaluwarsa, opsi pada setiap kelas aset, tanpa harga kesepakatan.

Schroeder menyatakan Warren Buffett menimbang risiko dan pengembalian opsi itu dan menghitungnya. Ketika berbicara dengan investornya dan masyarakat investor umum, dia akan menyederhanakan pesan dan mengirim pesan bahwa uang tunai memberikan peluang untuk membeli barang ketika ada kesempatan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru