Redam Covid-19, AS perpanjang penutupan perbatasan dengan Meksiko dan Kanada

Jumat, 23 Juli 2021 | 00:15 WIB Sumber: Al Jazeera
Redam Covid-19, AS perpanjang penutupan perbatasan dengan Meksiko dan Kanada

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perbatasan darat Amerika Serikat dengan Meksiko dan Kanada akan tetap ditutup untuk perjalanan yang tidak penting selama satu bulan lagi, Departemen Keamanan Dalam Negeri AS (DHS) telah mengumumkan, beberapa hari setelah Kanada mengisyaratkan rencana untuk melonggarkan pembatasan perjalanan dari AS.

Pembatasan ke AS melalui darat atau feri akan tetap berlaku hingga setidaknya 21 Agustus, kata DHS pada hari Rabu.

Baca Juga: Studi baru: Antibodi orang yang menerima vaksin Sinopharm berkurang pada varian Delta

AS membatasi perjalanan yang tidak penting ke negara itu pada Maret 2020 karena pandemi virus corona yang telah menewaskan lebih dari 609.000 orang di AS menurut data Universitas Johns Hopkins dan telah memperpanjang penutupan di perbatasannya dengan Meksiko dan Kanada.

Pemerintah Kanada mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan mengizinkan warga AS yang divaksinasi penuh datang tanpa perlu dikarantina pada 9 Agustus, menunjuk pada peningkatan tingkat inokulasi dan penurunan infeksi di Kanada.

“Pendekatan bertahap untuk pembukaan kembali akan memungkinkan otoritas kesehatan kami untuk memantau situasi COVID-19 di sini dan di luar negeri. Warga Kanada telah bekerja keras dan berkorban satu sama lain, dan karena pekerjaan itu, kami dapat mengambil langkah selanjutnya dengan aman,” kata Menteri Kesehatan Patty Hajdu.

Namun setelah pengumuman dari Ottawa, muncul pertanyaan apakah pelonggaran pembatasan akan saling menguntungkan.

Sumber yang diberi pengarahan tentang masalah tersebut mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa Gedung Putih merencanakan putaran baru pertemuan tingkat tinggi untuk membahas pembatasan perjalanan dan potensi pemberian vaksin COVID-19, tetapi belum ada keputusan yang dibuat.

Pada awal Juni, Gedung Putih meluncurkan kelompok kerja antarlembaga dengan Uni Eropa, Inggris, Kanada, dan Meksiko untuk melihat bagaimana akhirnya mencabut pembatasan.

Bulan lalu, Menteri Luar Negeri Meksiko Marcelo Ebrard mengatakan negara itu berencana untuk meningkatkan upaya vaksinasi virus corona di sepanjang perbatasan Meksiko-AS dalam upaya untuk mencabut pembatasan.

“Meksiko akan melakukan upaya vaksinasi yang luar biasa agar kota-kota kami memiliki standar yang sama dengan Amerika Serikat dalam hal vaksinasi,” kata Ebrard dalam konferensi pers pada 15 Juni.

Meksiko telah melaporkan lebih dari 2,6 juta kasus virus corona dan 236.000 kematian hingga saat ini, menurut penghitungan Universitas Johns Hopkins, sementara Kanada telah mencatat lebih dari 1,4 juta infeksi dan 26.470 kematian.

Sementara hampir 60 persen orang dewasa AS divaksinasi penuh, pejabat kesehatan telah memperingatkan bahwa infeksi meningkat, terutama di antara jutaan orang di negara itu yang belum menerima suntikan.

Selanjutnya: Inilah jenis vaksin Covid-19 yang digunakan di Indonesia & efek samping yang terjadi

 

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Handoyo .
Terbaru