Global

Studi baru: Antibodi orang yang menerima vaksin Sinopharm berkurang pada varian Delta

Kamis, 22 Juli 2021 | 12:33 WIB Sumber: Reuters
Studi baru: Antibodi orang yang menerima vaksin Sinopharm berkurang pada varian Delta

ILUSTRASI. Vaksin Covid-19 buatan Sinopharm asal China.

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Vaksin COVID-19 buatan Sinopharm membentuk respons antibodi yang lebih lemah terhadap varian Delta, berdasarkan studi pertama tentang pengaruhnya terhadap jenis virus corona yang lebih menular itu.

Mengutip Reuters, tingkat antibodi pada orang yang menerima vaksin BBIBP-CorV Sinopharm berkurang 1,38 kali lipat pada varian Delta dibandingkan versi asli dari virus corona yang pertama kali teridentifikasi di Wuhan, China.

Ini merupakan hasil studi laboratorium berdasarkan sampel dari orang-orang di Sri Lanka. Studi itu dilakukan para ilmuwan dari Universitas Sri Jayewardenepura dan Dewan Kota Kolombo di Sri Lanka serta Universitas Oxford di Inggris.

Delta, pertama kali ditemukan di India akhir tahun lalu, saat ini menjadi varian dominan virus corona di seluruh dunia dan berada di balik lonjakan infeksi baru-baru ini di banyak negara, termasuk Inggris, Indonesia, Amerika Serikat, dan Korea Selatan.

Baca Juga: Malaysia menyetujui vaksin Sinopharm, Johnson & Johnson untuk penggunaan darurat

Varian Delta telah terdeteksi di lebih dari 90 negara di seluruh dunia.

Vaksin dari Sinopharm juga menunjukkan penurunan 10 kali lipat pada tingkat antibodi terhadap varian Beta, yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan, menurut penelitian yang dipublikasikan pada Senin (19/7) sebelum peer review.

Para peneliti mengatakan, mereka tidak menemukan perbedaan yang signifikan dalam tingkat antibodi terhadap dua varian dari serum darah orang yang divaksinasi dibanding serum yang telah terinfeksi secara alami.

Ini menunjukkan, vaksin Sinopharm mungkin bisa menginduksi respons berbasis antibodi terhadap dua varian yang serupa, dengan tingkat yang terlihat setelah infeksi alami.

Selanjutnya: Hore, bulan ini Indonesia terima 6 juta vaksin Sinopharm

Editor: S.S. Kurniawan
Terbaru