Orang terkaya Asia masuk klub ekslusif orang terkaya dunia berharta di atas US$ 100 M

Selasa, 12 Oktober 2021 | 10:05 WIB Sumber: Indian Express
Orang terkaya Asia masuk klub ekslusif orang terkaya dunia berharta di atas US$ 100 M


KONTAN.CO.ID - CEO India's Reliance Industries Ltd, Mukesh Ambani, memasuki kelompok 11 orang yang masuk klup superkaya ketika saham konglomeratnya naik ke rekor pada hari Jumat. Kekayaan Ambani sekarang bernilai US$ 100,6 miliar, menurut Bloomberg Billionaires Index, setelah kekayaannya meningkat US$ 23,8 miliar tahun ini.

Sejak mewarisi bisnis penyulingan minyak dan petrokimia dari kerajaan mendiang ayahnya pada 2005, Ambani, 64 tahun, telah berusaha mengubah raksasa energi itu menjadi raksasa ritel, teknologi, dan e-commerce. Unit telekomunikasinya, yang memulai layanannya pada 2016, kini menjadi operator dominan di pasar India. 

Melansir The Indian Expres, Usaha ritel dan teknologinya mengumpulkan sekitar US$ 27 miliar tahun lalu, menjual sahamnya kepada investor mulai dari Facebook Inc dan Google hingga KKR & Co. dan Silver Lake.

Ambani meluncurkan dorongan ambisius ke energi hijau pada bulan Juni, dengan investasi yang direncanakan sekitar US$ 10 miliar selama tiga tahun. Dan bulan lalu, sang maestro mengatakan perusahaannya akan “secara agresif” mengejar produksi hidrogen hijau yang lebih murah. 

Baca Juga: Miliarder Mukesh Ambani akuisisi 2 perusahaan energi hijau

Rencana tersebut sejalan dengan ambisi Perdana Menteri India, Narendra Modi untuk mengubah India menjadi pusat manufaktur global untuk bahan bakar yang lebih bersih guna memerangi perubahan iklim dan memangkas impor energi oleh konsumen minyak terbesar ketiga di dunia itu.

Sementara kenaikan kekayaan Ambani telah dilihat oleh beberapa orang sebagai pengakuan bahwa kelompoknya perlu melihat melampaui minyak untuk memperkuat masa depannya, bahan bakar fosil masih memainkan peran sentral di Reliance, menyumbang hampir 60% dari US$ 73 miliar pendapatan tahunannya. 

Bisnis minyak-ke-kimia sekarang menjadi unit yang terpisah, dan pembicaraan sedang berlangsung untuk mendapatkan Saudi Arabian Oil Co. sebagai investor.

“Mukesh Ambani berada di garis depan dalam menciptakan bisnis baru dengan teknologi baru yang muncul,” kata Chakri Lokapriya, kepala investasi di TCG Asset Management Co. di Mumbai.  “Menciptakan skala bisnis dengan kecepatan membawa tantangan eksekusi, tetapi dia telah menunjukkan kemampuannya.”

Baca Juga: 10 Daftar orang terkaya Indonesia versi Forbes pekan ini

Kisah Reliance berawal pada akhir 1960-an ketika Dhirubhai Ambani, yang memulai karirnya sebagai petugas pompa bensin di Yaman, membangun bisnis poliesternya menjadi kerajaan yang luas.

Ketika dia meninggal karena stroke pada tahun 2002 tanpa meninggalkan wasiat, perselisihan suksesi meletus antara kedua putranya, Mukesh dan Anil, 62 tahun, yang akhirnya diselesaikan oleh ibu saudara kandung, Kokilaben, pada tahun 2005.

Di bawah perjanjian yang dibuat, Mukesh menguasai bisnis penyulingan minyak dan petrokimia unggulan, sementara adiknya mendapatkan bidang yang lebih baru seperti pembangkit listrik, layanan keuangan, dan layanan telekomunikasi. 

Anil, pernah menjadi miliarder, mengatakan kepada pengadilan London tahun lalu bahwa kekayaan bersihnya adalah "nol."

Miliarder India adalah salah satu yang memperoleh keuntungan terbesar dalam daftar orang kaya dunia, karena pasar saham utama Asia dengan kinerja terbaik tahun ini mendapat dorongan dari lonjakan penawaran umum perdana.

Gautam Adani, pendiri konglomerat tenaga batubara dan energi terbarukan Adani Group, telah menambahkan US$ 39,5 miliar untuk kekayaannya tahun ini, sementara orang terkaya ketiga di negara itu, taipan teknologi Azim Premji, melihat kekayaannya tumbuh sebesar US$ 12,8 miliar.

Selanjutnya: Posisi Mukesh Ambani sebagai orang terkaya di India tak tergoyahkan

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Noverius Laoli

Terbaru