Orang Terkaya Asia Gautam Adani Kini Jadi Orang Paling Tajir ke-2 di Dunia

Senin, 19 September 2022 | 00:10 WIB Sumber: Bloomberg
Orang Terkaya Asia Gautam Adani Kini Jadi Orang Paling Tajir ke-2 di Dunia


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Miliarder asal India, Gautam Adani mencatat rekor sebagai orang terkaya kedua di dunia dari Asia. Untuk mencapai posisi tersebut, Adani menggeser Mantan Bos Amazon Jeff Bezos dari posisi kedua orang terkaya sejagat versi Bloomberg Billionaires Index.

Adani tercatat sebagai miliarder yang kekayaannya melesat paling tinggi di dunia pada tahun 2022 dibandingkan para miliarder lainnya. Kenaikan kekayaan Adani tergolong fantastis.

Pada awal 2022, Adani tercatat sebagai orang terkaya ke-14 di Bloomberg Billionaires Index. Sekarang Adani tercatat memiliki kekayaan sebesar US$ 146,8 miliar atau setara Rp 2.192 triliun (kurs Rp 14.935). Sementara posisi orang paling kaya di dunia Elon Musk memiliki kekayaan US$ 263,9 miliar atau setara Rp 3.941 triliun.

Saham andalan yang mendorong kenaikan kekayaan Adani adalah Enterprises Ltd, yang melonjak mencetat rekor pada pekan ini. Dan Beberapa saham perusahaan grupnya telah naik lebih dari 1.000% sejak 2020.

Baca Juga: Orang Terkaya Ketiga di Dunia Keranjingan Bisnis Energi Terbarukan

Sementara posisi orang terkayaa ketiga jatuh ke Bezos dengan selisih kekayaan sebesar US$ 19 juta pada penutupan perdagangan Jumat (16/9) kemarin. Hal itu terjadi karena aksi penjualan saham teknologi yang menekan kekayaan para miliarder Amerika. Tercatat saham Amazon Inch telah terkoreksi 26% sejak awal 2022.

Adani pertama kali menyalip taipan Mukesh Ambani dari India sebagai orang Asia terkaya pada Februari 2022, menjadi miliarder paling kaya di Asia pada April dan melampaui Bill Gates dan Bernard Arnault dari Prancis dalam dua bulan terakhir. 

Ini adalah pertama kalinya seseorang dari Asia menonjol di eselon teratas indeks kekayaan dunia, yang telah didominasi oleh pengusaha teknologi AS.

Adani, 60 tahun, putus kuliah untuk mencoba peruntungannya di industri berlian Mumbai pada awal 1980-an sebelum beralih ke batubara dan pelabuhan. 

Baca Juga: Orang Terkaya Asia Gautam Adani Geser Orang Terkaya Eropa di Daftar Miliarder Dunia

Konglomeratnya telah berkembang ke segala hal mulai dari bandara hingga pusat data, semen, media, dan energi hijau, dengan fokus pada bidang-bidang yang dianggap penting oleh Perdana Menteri Narendra Modi untuk memenuhi tujuan ekonomi jangka panjang India.

Adani memiliki perusahaan operator pelabuhan dan bandara sektor swasta terbesar di India, distributor gas kota dan penambang batubara adalah bagian dari kerajaan Adani, yang juga bertujuan untuk menjadi produsen energi terbarukan terbesar di dunia. 

Tahun lalu, ia berjanji untuk menginvestasikan US$ 70 miliar dalam energi hijau, sebuah poros yang telah dikritik oleh beberapa orang sebagai pencucian hijau mengingat begitu banyak pendapatan kelompok itu masih berasal dari bahan bakar fosil.

Dorongan ke energi terbarukan dan infrastruktur telah mendapatkan investasi Adani dari perusahaan termasuk Warburg Pincus dan TotalEnergies SE, membantu meningkatkan saham perusahaannya dan kekayaan pribadinya. Tahun ini, dia menambahkan sekitar US$ 70 miliar ke kekayaannya - lebih dari siapa pun - sementara banyak yang mengalami kerugian.

Ekspansi cepat Adani mendorong unit Fitch Group CreditSights  menggambarkan beberapa leverage perusahaan sebagai "meningkat" dalam laporan bulan September. Kelompok itu mengatakan perusahaannya telah mengurangi tingkat utang dalam beberapa tahun terakhir.

Pengawasan ini menambah kekhawatiran yang sudah ada atas struktur pemegang saham yang tidak jelas dan kurangnya cakupan analis. Beberapa perusahaan Grup Adani telah berdagang dengan pendapatan 700 kali lipat, jauh melampaui perusahaan seperti Tesla Inc dan Amazon, yang valuasinya mendekati 100 kali lipat.

Baca Juga: Kekayaan Miliarder Dunia Anjlok Seketika Pasca Pidato 8 Menit Jerome Powell

Kenaikan kekayaan Adani bertepatan dengan aksi jual saham teknologi yang telah memangkas lebih dari US$ 45 miliar dari kekayaan Bezos sejak Januari. Kekayaan bersih pendiri Amazon, selama bertahun-tahun orang terkaya di dunia, juga turun secara signifikan setelah perceraiannya pada 2019 dari mantan istrinya MacKenzie Scott, yang menerima 4% dari raksasa e-commerce.

Taipan India, yang telah berjanji untuk menyumbangkan US$ 7,7 miliar untuk tujuan sosial, juga mampu naik peringkat kekayaan karena banyak pengusaha teknologi di atas - seperti Gates - telah meningkatkan pemberian amal mereka.

Bezos telah berkomitmen US$ 10 miliar untuk memerangi perubahan iklim dan telah menyumbangkan uang ke Smithsonian National Air and Space Museum.

Baca Juga: Bill Gates Masih Jadi Orang Terkaya ke-5 Dunia Meski Sudah Sumbang Rp 300 Triliun

Gates dan Warren Buffett, beberapa filantropis terkemuka, memulai inisiatif Giving Pledge pada tahun 2010 untuk membantu mengurangi kesenjangan ketimpangan yang semakin besar. 

Salah satu pendiri Microsoft Corp. mengatakan pada bulan Juli bahwa dia mentransfer US$ 20 miliar ke Bill & Melinda Gates Foundation, yang juga telah menerima lebih dari US$ 35 miliar dari Buffett.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Noverius Laoli

Terbaru