Nasional

Mau hapus NPWP? Begini cara, syarat, dan ketentuannya

Selasa, 22 Juni 2021 | 06:00 WIB   Reporter: kompas.com
Mau hapus NPWP? Begini cara, syarat, dan ketentuannya

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Setiap warga negara Indonesia yang telah memenuhi syarat untuk membayar pajak, wajib memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP). Untuk diketahui, NPWP dapat dilakukan penghapusan atau dinonaktifkan. 

Permohonan penghapusannya dapat dilakukan secara online atau tertulis/manual dengan mendatangi Kantor Pajak Pratama (KPP). 

Adapun penghapusan NPWP mengacu pada Peraturan Direktur Jenderal Pajak PER-20/PJ/2013 Pasal 9 Ayat 1. Dijelaskan, penghapusan NPWP boleh dilakukan terhadap wajib pajak yang sudah tidak lagi memenuhi persyaratan subjektif dan/atau objektif sesuai perundang-undangan perpajakan. 

Lebih lanjut, penghapusannya dapat dilakukan atas permohonan wajib pajak atau secara jabatan. 

Baca Juga: Catat syarat dan cara bayar pajak kendaraan lima tahunan

Dikutip dari Indonesia.go.id, penghapusan NPWP harus dilakukan berdasarkan hasil pemeriksaan atau hasil verifikasi sesuai perundang-undangan perpajakan yang mengatur tata cara pemeriksaan atau verifikasi. 

Menilik peraturan yang ada, golongan yang diperbolehkan melakukan penghapusan atau penonaktifan NPWP antara lain: 

a. Wajib pajak orang pribadi yang telah meninggal dunia dan tidak meninggalkan warisan 

b. Bendahara pemerintah yang tidak lagi memenuhi syarat sebagai wajib pajak karena yang bersangkutan sudah tidak lagi melakukan pembayaran 

c. Wajib pajak orang pribadi dalam hal ini warga asing yang telah meninggalkan Indonesia untuk selama-lamanya 

d. Wajib pajak yang memiliki lebih dari satu NPWP, menentukan NPWP yang dapat digunakan sebagai sarana administratif dalam pelaksanaan hak dan pemenuhan kewajiban perpajakan 

Baca Juga: Buru harta wajib pajak di luar negeri, ini yang dilakukan Ditjen Pajak

e. Wajib pajak orang pribadi yang berstatus sebagai pengurus, komisaris, pemegang saham/pemilik dan pegawai yang telah diberikan NPWP melalui pemberi kerja/bendahara pemerintah dan penghasilan netonya tidak melebihi Penghasilan Tidak Kena Pajak 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie
Terbaru