kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.357.000 -0,07%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ini Penyebab Ekonomi Indonesia Tahun Depan Diramal Melambat dari 2023


Jumat, 18 Agustus 2023 / 06:52 WIB
Ini Penyebab Ekonomi Indonesia Tahun Depan Diramal Melambat dari 2023
ILUSTRASI. Pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2024 diperkirakan tak akan setinggi outlook pertumbuhan ekonomi tahun 2023.

Reporter: Bidara Pink | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2024 tidak setinggi outlook pertumbuhan ekonomi tahun 2023.

Pemerintah hanya memasang target pertumbuhan ekonomi 5,2% di 2024, atau lebih rendah dari outlook pertumbuhan ekonomi 2023 yang di kisaran 5,3% yoy hingga 5,7% yoy.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyebut, ada sejumlah peristiwa yang memengaruhi pertimbangan penetapan target pertumbuhan ekonomi tahun depan.

Ini terkait ketidakpastian global sehingga menekan prospek pertumbuhan ekonomi negara-negara adidaya seperti Amerika Serikat (AS), Eropa, dan China dalam 12 bulan hingga 18 bulan ke depan.

Nah, gonjang-ganjing yang terjadi pada negara-negara besar tersebut tentu akan berdampak pada negara-negara berkembang, termasuk Indonesia.

"Ini karena, salah satunya disebabkan oleh kenaikan suku bunga acuan yang sangat drastis dan bahkan lebih lama dari perkiraan," tutur Sri Mulyani, Rabu (16/8).

Baca Juga: Ini Tanda-Tanda Ekonomi China Tengah Mengalami Krisis

Selain itu, ketidakpastian global datang dari ketidakpastian geopolitik antara Amerika Serikat (AS) dan China, serta Rusia dan Ukraina.

Pertumbuhan ekonomi China menunjukkan tanda-tanda pelemahan, bahkan setelah gerbang perekonomian dibuka.

Ini menjadi salah satu risiko terbesar Indonesia, mengingat China merupakan negara mitra dagang terbesar Indonesia.

"Apalagi, kita melihat ekspor memiliki kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi. Maka ini akan memberi risiko terhadap pertumbuhan ekonomi," kata Sri mulyani.

Baca Juga: Disebut No Effort, Sri Mulyani: Pertumbuhan Ekonomi di Atas 5% Adalah Luar Biasa

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×