kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Hingga Tutup Tahun, Depo Bangunan (DEPO) Masih Kejar Pertumbuhan Penjualan 15%


Rabu, 02 Agustus 2023 / 05:50 WIB
Hingga Tutup Tahun, Depo Bangunan (DEPO) Masih Kejar Pertumbuhan Penjualan 15%

Reporter: Vina Elvira | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Emiten perusahaan bahan bangunan PT Caturkarda Depo Bangunan Tbk (DEPO) masih berupaya mencapai pertumbuhan penjualan 15% sampai tutup tahun nanti.

Pihaknya berharap, animo pasar untuk membeli bahan bangunan bisa semakin tinggi seiring dengan kebutuhan melakukan renovasi rumah. 

Direktur Caturkuda Depo Bangunan Erwan Irawan Noer mengatakan, sebagian besar konsumen DEPO memang berasal dari market tersebut. Dengan demikian, DEPO berharap konsumen bisa menggelontorkan lebih banyak alokasi untuk kegiatan renovasi di semester kedua ini. 

“Harapannya di semester kedua ini animo konsumen untuk renovasi ada lagi, tidak seperti di awal tahun. Kalau di awal tahun ini orang-orang berbondong-bondong pergi traveling, mudah-mudahan di semester kedua ada lokasi untuk renovasi,” ungkap Erwan, ketika dihubungi Kontan.co.id, Selasa (1/8). 

Baca Juga: Indointernet (EDGE) Optimistis Bisnis Data Center Terus Bertumbuh

Erwan mengungkap, serapan pasar terhadap produk bahan bangunan di semester I-2023 terbilang lesu . Penyebabnya adalah, alokasi dan waktu untuk renovasi para konsumen yang terpakai untuk kegiatan traveling

Kondisi tersebut menyebabkan kenaikan penjualan di semester pertama tak mencapai dua digit, terutama pada saat momentum hari raya di bulan Maret-April. Padahal, ekspektasi perusahaan penjualan akan melejit pada periode tersebut. 

“Karena biasanya ritel itu menjelang hari raya saatnya cari omzet tapi ini tak ada di Maret, terus di April ada banyak orang liburan, jadi sales juga masih lesu di sepanjang April. Jadi di semester I-2023 ini di luar ekspektasinya khususnya sales Maret dan April,” jelas Erwan. 

Sebagai gambaran, penjualan bersih DEPO naik tipis 4,76% menjadi Rp 1,27 triliun hingga akhir Juni 2023. Sedangkan pada periode yang sama tahun lalu penjualan bersih tercatat Rp 1,22 triliun. 

Meski begitu, DEPO masih teguh pendirian dengan target yang dibidiknya tahun ini. Pihaknya berharap, akan ada kenaikan penjualan di semester kedua, sejalan dengan pengoperasian gerai baru serta perluasan cakupan pasar lewat penjualan online

DEPO baru saja memasuki channel penjualan online sejak akhir Mei lalu. Ekspansi channel penjualan ini dilakukan agar perseroan dapat mencakup pasar yang lebih luas. 

Baca Juga: Naik 46%, Waskita Beton (WSBP) Raih Kontrak Baru Rp 975 Miliar hingga Juni

“Jadi (channel penjualan online) akan kami kembangkan seiring waktu. Karena balik lagi, untuk memperluas cakupan ke konsumen, selain buka toko fisik juga buka toko online,” sebutnya. 

Sebagai tambahan, per Juni 2023 laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk alias laba bersih DEPO tumbuh tipis menjadi Rp 41,30 miliar. Sedangkan sebelumnya DEPO mencatat laba bersih sebesar Rp 40,84 miliar. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×