kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ekonomi China Melemah, Ekonomi Dunia juga Ikut Goyah


Senin, 21 Agustus 2023 / 10:50 WIB
Ekonomi China Melemah, Ekonomi Dunia juga Ikut Goyah

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KRISIS EKONOMI CHINA - China telah membangun perekonomiannya menjadi kekuatan dunia melalui pertumbuhan yang stabil, volume perdagangan yang besar, dan populasi yang berkembang dan produktif selama beberapa dekade.

Setelah Presiden Xi Jinping mencabut kebijakan ekstrim "nol-COVID" Beijing pada bulan Desember, para ahli memperkirakan bahwa permintaan dan bisnis China akan bangkit kembali dengan begitu kuat sehingga seluruh ekonomi dunia akan merasakan dampak dari pembukaan kembali.

Tetapi yang terjadi sebaliknya, dan para ahli mengatakan dampak dari keterpurukan ekonomi China dapat mengirimkan gangguan ke seluruh dunia.

Melansir Business Insider, perekonomian terbesar kedua di dunia itu terlihat sangat lemah karena pandemi. Dan masalahnya telah membengkak sedemikian rupa bulan ini sehingga Menteri Keuangan Janet Yellen memperingatkan tentang risiko ekonomi China terhadap AS pada minggu yang sama ketika Presiden Joe Biden menyamakannya dengan bom waktu yang terus berdetak.

Pejabat China telah memperingatkan para ahli agar tidak menggambarkan ekonomi secara negatif, meskipun data yang ada memberikan gambaran yang jelas tentang ekonomi yang sedang bermasalah.

Baca Juga: Ekonomi China Melambat, Penjualan Estee Lauder Ikut Terhambat

Data yang dirilis Selasa pekan lalu, menunjukkan produksi industri, penjualan ritel, dan ekspor China semuanya berkinerja lebih lemah dari yang diharapkan. Laporan itu tidak menampilkan angka pengangguran kaum muda, yang telah mencapai rekor tertinggi 21,3 % pada bulan sebelumnya.

Semua ini terungkap dengan latar belakang sektor properti yang tidak stabil, yang baru-baru ini dipimpin oleh pengajuan kebangkrutan oleh Evergrande, pengembang properti yang paling banyak berutang di dunia, dan dua pembayaran kupon yang terlewatkan oleh Country Garden Holdings atas obligasinya.

Lantas, apa arti semua ini untuk pasar dunia lainnya?

Baca Juga: Tiga Negara Kecam Tindakan China di Laut China Selatan dan Perketat Kerjasama Militer

Perdagangan yang runtuh

Mengingat peran utamanya dalam perdagangan global, tidak satu pun dari masalah ini yang menjadi tanggung jawab China sendiri.

Alfredo Montufar-Helu, kepala China Center di Conference Board, mengatakan kepada Business Insider bahwa negara tersebut masih menyumbang sekitar 30% dari pertumbuhan global, dan setiap penurunan domestik akan berdampak luas pada pasar di seluruh dunia.

"Berbeda dengan Great Financial Crisis, China tidak akan mendorong pemulihan ekonomi global setelah pandemi COVID-19," katanya. 

Dia menambahkan, "Ketika ekonominya terus menghadapi tekanan ke bawah, momentum pertumbuhannya mungkin semakin melambat, pada gilirannya memperburuk tekanan yang sudah signifikan yang dihadapi ekonomi global."



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×