kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,50   -13,12   -1.53%
  • EMAS1.342.000 -0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ekonomi China Mengalami Ketidakpastian, Harga Minyak Dunia Turun


Selasa, 20 Juni 2023 / 05:05 WIB
Ekonomi China Mengalami Ketidakpastian, Harga Minyak Dunia Turun

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  LONDON. Harga minyak turun pada hari Senin karena ketidakpastian terkait ekonomi China mengungguli pemangkasan produksi OPEC+ dan penurunan ketujuh berturut-turut jumlah rig minyak dan gas yang beroperasi di Amerika Serikat.

Minyak Brent turun 17 sen, atau 0,2%, menjadi US$ 76,44 per barel pada pukul 13:19 GMT, sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) Amerika Serikat kehilangan 27 sen, atau 0,4%, menjadi US$ 71,51.

Kedua kontrak tersebut ditutup pekan lalu dengan kenaikan lebih dari 2%. "Ekonomi China sedang melewati tantangan yang kuat," kata analis minyak PVM, Tamas Varga. 

Baca Juga: Tiga Korporasi Jadi Tersangka, Pemerintah Diminta Perbaiki Tata Kelola Minyak Goreng

"Pasar properti belum pulih dari penurunan tahun lalu, dan pada bulan Mei penjualan ritel dan produksi industri di bawah ekspektasi."

Sejumlah bank besar telah menurunkan perkiraan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) China untuk tahun 2023 setelah data Mei pekan lalu menunjukkan pemulihan pasca-COVID di ekonomi terbesar kedua di dunia ini terhambat.

China diperkirakan akan menurunkan suku bunga pinjaman acuan pada hari Selasa setelah pemangkasan serupa dalam pinjaman kebijakan jangka menengah pekan lalu untuk mendukung pemulihan ekonomi yang rapuh.

Sumber-sumber telah memberi tahu Reuters bahwa China akan meluncurkan lebih banyak stimulus bagi ekonominya yang melambat tahun ini, tetapi kekhawatiran terkait utang dan keluarnya modal akan membuat langkah-langkah tersebut difokuskan pada sektor konsumen dan swasta.

Baca Juga: Surplus Beruntun Menjaga Kekuatan Otot Rupiah

Namun demikian, kapasitas pengolahan kilang minyak China naik pada bulan Mei menjadi yang tertinggi kedua dalam sejarah, membantu meningkatkan kenaikan pekan lalu, dan perusahaan energi Amerika Serikat memotong jumlah rig minyak dan gas yang bekerja selama tujuh minggu berturut-turut untuk pertama kalinya sejak Juli 2020.

Jumlah rig minyak dan gas, indikator awal produksi masa depan, turun delapan menjadi 687 pada pekan yang berakhir 16 Juni, jumlah terendah sejak April 2022.

Ekspor minyak Iran yang meningkat juga memberikan tekanan pada harga. Menurut konsultan, data pengiriman, dan sumber yang dekat dengan masalah tersebut, ekspor minyak mentah Iran dan produksi minyak mencapai rekor tertinggi pada tahun 2023 meskipun adanya sanksi AS, yang menambah pasokan global ketika produsen lain membatasi produksi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung Negotiation For Everyone

×