kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Berkuasa Sejak 1999, Bagaimana Prediksi Nasib Vladimir Putin Setelah Perang Ukraina?


Minggu, 19 Februari 2023 / 11:15 WIB
Berkuasa Sejak 1999, Bagaimana Prediksi Nasib Vladimir Putin Setelah Perang Ukraina?

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Seorang pejabat Barat pada hari Kamis (16/2/2023) mengatakan, nasib masa depan kekuasaan Presiden Rusia Vladimir Putin menjadi kurang pasti akibat perang Ukraina. Akan tetapi, belum jelas kapan perubahan itu akan terjadi.

Melansir Reuters, berkuasa sejak 1999, Putin dilaporkan telah menghadapi ancaman penggulingan dari kekuasaan berkali-kali. Namun dia telah berhasil melewati semua krisis semacam itu. 

Tetapi perang dengan jangka waktu yang lebih lama dari perkiraan di Ukraina sekali lagi memicu spekulasi bahwa banyak orang di Kremlin tidak sejalan dengannya. Dan mereka mungkin sedang menunggu waktu yang tepat untuk menggulingkan Putin.

"Orang-orang berbicara tentang suksesi dengan cara yang tidak mereka lakukan setahun yang lalu. Tapi yang tidak ada, di tempat seperti Rusia, adalah jalur yang jelas untuk berubah," kata pejabat itu kepada Reuters.

Baca Juga: Suram, Para Ahli Meramal Perang Ukraina Bakal Berlangsung Tidak Terbatas

Rusia meluncurkan apa yang disebutnya 'operasi militer khusus' di Ukraina pada 24 Februari 2022. Moskow memprediksi hasil yang cepat dalam operasi tersebut. 

Akan tetapi, Kyiv menangkis serangan Rusia dengan bantuan dari negara-negara Barat, yang memastikan pasokan senjata dan amunisi yang berkelanjutan untuk mengalahkan Rusia.

Moskow mendekati peringatan pertama perang, yang telah menguras sumber daya Rusia dan menyebabkan kerugian besar dalam tenaga kerja. 

Reuters memberitakan, beberapa elit Rusia khawatir perang akan berlarut-larut, menghabiskan nyawa dan sumber daya, dan harapan Putin untuk memoles reputasinya di Rusia telah pupus. Tapi dia tetap berkuasa, lima sumber senior Rusia mengatakan kepada kantor berita internasional.

Baca Juga: Putin Ucapkan Selamat Tinggal Sarkastik ke Perusahaan Asing yang Hengkang dari Rusia



TERBARU

×