kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Suram, Para Ahli Meramal Perang Ukraina Bakal Berlangsung Tidak Terbatas


Rabu, 15 Februari 2023 / 11:03 WIB
Suram, Para Ahli Meramal Perang Ukraina Bakal Berlangsung Tidak Terbatas

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON/ROMA. Janji Jerman awal tahun ini untuk mengirim tank ke Ukraina menandai konsesi terbaru negara itu dan memberikan batasan untuk eskalasi bertahap dalam jenis peralatan yang disuplai sekutu.

Melansir Defense News, ketika Rusia menginvasi Ukraina Februari lalu, pihak sekutu menolak permohonan bantuan ofensif dan mengikuti definisi sempit peralatan pelindung. Di Berlin, para pemimpin awalnya menolak memberikan bantuan yang tidak sesuai dengan definisi "defensif" Jerman.

Tapi kondisi itu kemudian berubah. Kini, Jerman berjanji untuk mengirimkan tank tempur Leopard 2 dan menyetujui permintaan negara lain untuk mengikutinya. 

Kanselir Jerman Olaf Scholz juga baru-baru ini mengizinkan penyediaan kendaraan tempur infanteri untuk membantu mendorong pasukan Rusia keluar dari Ukraina yang diduduki.

Pendekatan yang berkembang cocok dengan konflik yang cair dan tidak dapat diprediksi.

Kini, kumpulan kendaraan tipe tank Barat dijadwalkan tiba di garis depan musim semi ini, dengan pelatihan yang sedang berlangsung di negara-negara donor. Kendaraan tempur ini membawa harapan untuk memungkinkan kemenangan medan perang bagi pasukan Ukraina yang akan mengarah pada semacam skenario akhir perang – jika senjata tiba tepat waktu.

Baca Juga: Ketegangan di Langit Polandia Melibatkan Pesawat Rusia dan Belanda, Ada Apa?

Scholz mengatakan kepada surat kabar Tagesspiegel bahwa dia ingin Presiden Rusia Vladimir Putin menjawab satu pertanyaan: "Bagaimana dunia keluar dari situasi yang mengerikan ini?"

Defense News berbicara dengan analis keamanan nasional, anggota parlemen, dan pensiunan pejabat, menanyakan masing-masing bagaimana konflik dapat berakhir.

Jawaban mereka suram. Perang akan mahal, memakan banyak korban jiwa, dan kemungkinan besar berlangsung setidaknya beberapa tahun — atau bahkan menjadi tak berkesudahan. 

Ini akan membebani industri pertahanan Amerika dan Eropa, terutama dalam hal amunisi, dan dapat menyebabkan kehancuran ekonomi di Rusia. Selama ini, kemungkinan eskalasi nuklir tetap ada.

Dan mereka mengatakan kemenangan akan bergantung pada Kongres dengan tekad untuk memastikan dukungan berkelanjutan ke Ukraina. Namun demikian, konsep kemenangan itu sendiri mungkin tidak akurat, demikian peringatan mereka.

Baca Juga: Jelang 1 Tahun Invasi Rusia, Dubes Ukraina Minta Indonesia Berpihak pada Kemanusian

“Untuk tahun ini, akan sangat, sangat sulit untuk secara militer mengeluarkan pasukan Rusia dari semua — setiap jengkal Ukraina atau Ukraina yang diduduki Rusia,” kata Jenderal Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan militer AS, kepada wartawan selama kunjungan ke Jerman bulan lalu. 

Dia menambahkan, “Bukan berarti itu tidak bisa terjadi, bukan berarti itu tidak akan terjadi, tapi itu akan sangat, sangat sulit.”



TERBARU

×