BA.2, Omicron Versi Siluman yang Sudah Menyebar ke 40 Negara

Rabu, 26 Januari 2022 | 11:12 WIB Sumber: Deseret.com,Associate Press
BA.2, Omicron Versi Siluman yang Sudah Menyebar ke 40 Negara

ILUSTRASI. Para ilmuwan dan pejabat kesehatan di seluruh dunia sedang mengawasi turunan varian omicron yang bernama BA.2. REUTERS/Dado Ruvic


KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Para ilmuwan dan pejabat kesehatan di seluruh dunia sedang mengawasi turunan varian omicron yang telah ditemukan di setidaknya 40 negara, termasuk Amerika Serikat. Varian itu dinamakan BA.2.

Melansir AP, versi terbaru virus corona ini, yang oleh para ilmuwan disebut BA.2, secara luas dianggap lebih tersembunyi daripada versi asli omicron karena sifat genetik tertentu membuatnya agak sulit untuk dideteksi. 

Tak heran para ilmuwan menyebut varian ini sebagai siluman. Beberapa ilmuwan juga khawatir varian tersebut juga bisa lebih menular.

Tetapi mereka mengatakan masih banyak yang belum mereka ketahui tentang hal itu, termasuk apakah varian ini mampu menghindari vaksin dengan lebih baik atau menyebabkan penyakit yang lebih parah.

Baca Juga: Transmisi Lokal Covid-19 Omicron Makin Banyak, Ini Himbauan Kemenkes

Penyebaran varian omicron versi BA.2

Sejak pertengahan November, lebih dari tiga lusin negara telah mengunggah hampir 15.000 sekuens genetik BA.2 ke GISAID, platform global untuk berbagi data virus corona. Hingga Selasa pagi, 96 dari kasus yang diurutkan itu berasal dari AS.

“Sejauh ini, kami belum melihatnya mulai berkembang di AS," kata Dr. Wesley Long, ahli patologi di Houston Methodist di Texas, yang telah mengidentifikasi tiga kasus BA.2 kepada AP.

Menurut Statens Serum Institut, yang berada di bawah Kementerian Kesehatan Denmark, mutan muncul jauh lebih umum di Asia dan Eropa. Di Denmark, omicron menguasai 45% dari semua kasus COVID-19 pada pertengahan Januari, naik dari 20% dua minggu sebelumnya.

Baca Juga: Luhut: Gejala Omicron Sulit Dibedakan, Segera Testing Bila Alami Flu Meski Ringan

Apa yang diketahui tentang mutasi varian omicron?

BA.2 memiliki banyak mutasi. Sekitar 20 di antaranya dalam protein lonjakan yang menempel di bagian luar virus dibagikan dengan omicron asli. Tetapi juga memiliki perubahan genetik tambahan yang tidak terlihat pada versi awal.

Tidak jelas seberapa signifikan mutasi tersebut, terutama pada populasi yang telah menemukan omicron asli, kata Dr. Jeremy Luban, ahli virologi di University of Massachusetts Medical School.

Untuk saat ini, versi asli, yang dikenal sebagai BA.1, dan BA.2 dianggap sebagai himpunan bagian dari omicron. Tetapi para pemimpin kesehatan global dapat memberikannya nama huruf Yunani sendiri jika itu dianggap sebagai "variant of concern" yang signifikan secara global.

Penyebaran cepat BA.2 di beberapa tempat menimbulkan kekhawatiran bahwa itu bisa lepas landas.

Baca Juga: Data Corona Indonesia, 25 Januari: Tambah 4.878 Kasus Baru, Ada 24.856 Kasus Aktif

“Kami memiliki beberapa indikasi bahwa itu mungkin sama menularnya atau mungkin sedikit lebih menular daripada omicron (asli) karena mampu bersaing dengannya di beberapa area,” kata Long. "Tapi kita belum tentu tahu mengapa begitu."

Analisis awal oleh para ilmuwan di Denmark menunjukkan tidak ada perbedaan rawat inap untuk BA.2 dibandingkan dengan omicron asli. Para ilmuwan di sana masih menyelidiki tingkat penularan versi ini dan seberapa baik vaksin saat ini bekerja melawannya. Juga tidak jelas seberapa baik perawatan akan bekerja melawannya.

Dokter juga belum tahu pasti apakah seseorang yang sudah terjangkit COVID-19 yang disebabkan oleh omicron bisa sakit lagi oleh BA.2. Tetapi mereka berharap, terutama bahwa infeksi omicron sebelumnya dapat mengurangi keparahan penyakit jika seseorang kemudian tertular BA.2.

"Kedua versi omicron memiliki cukup kesamaan sehingga kemungkinan infeksi dengan mutan asli akan memberi Anda perlindungan silang terhadap BA.2," kata Dr. Daniel Kuritzkes, ahli penyakit menular di Brigham and Women's Hospital.

Baca Juga: Studi Terbaru: Omicron Bisa Bertahan Lebih Lama di Permukaan Dibanding Delta

Para ilmuwan akan melakukan tes untuk melihat apakah antibodi dari infeksi dengan omicron asli mampu menetralkan BA.2 di laboratorium dan kemudian mengekstrapolasi dari sana.

Mengutip Deseret.com, para ilmuwan mulai mengungkapkan kekhawatiran tentang omicron siluman, yang merupakan subvarian dari varian omicron.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa varian baru, BA.2, memiliki 32 mutasi yang sama dengan BA.1, yang merupakan varian omicron asli.

Namun, ada juga BA.3, yang merupakan subvarian lain dari varian omicron.

Menurut sumber Deseret.com, Denmark, Inggris, Singapura, dan India telah melihat jumlah kasus yang terkait dengan subvarian BA.2 dan BA.3.

Tom Peacock, seorang peneliti di Imperial College London, mengatakan bahwa subvarian kemungkinan tidak akan menyebabkan gelombang lain.

“Saya pikir skenario yang mungkin adalah BA.2 hanya memperburuk situasi omicron nasional (perlambatan penurunan, peningkatan puncak, dll),” jelasnya.

Peacock mengatakan kepada Financial Times bahwa subvarian bukanlah penyebab utama kekhawatiran, tetapi mereka sangat layak untuk diperhatikan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Halaman   1 2 3 Tampilkan Semua
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru