kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Xi Jinping Resmi Dilantik Jadi Presiden China untuk Periode ke-3


Sabtu, 11 Maret 2023 / 13:15 WIB
Xi Jinping Resmi Dilantik Jadi Presiden China untuk Periode ke-3

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  BEIJING. Presiden Xi Jinping telah mengamankan masa jabatan ketiganya sebagai Presiden China, memperkuat cengkeramannya sebagai pemimpin paling kuat di negara tersebut sejak Mao Zedong.

Hampir 3.000 anggota parlemen China, Kongres Rakyat Nasional (NPC), memilih secara bulat di Aula Besar Rakyat untuk menetapkan Xi, 69 tahun, sebagai presiden dalam pemilihan di mana tidak ada kandidat lain pada hari Jumat (1//3/2023)

Pemungutan suara berlangsung selama sekitar satu jam, dan penghitungan elektronik selesai dalam waktu sekitar 15 menit.

Xi Jinping pun resmi dilantik sebagai presiden China untuk periode ketiga.

Baca Juga: China Minta Klarifikasi AS Soal Rencana Kunjungan Presiden Taiwan

Tindakan ini memungkinkan Xi untuk memegang jabatannya selama yang diinginkannya, setelah batasan masa jabatan presiden dicabut pada tahun 2018. Kekuasaannya diperpanjang pada Oktober lalu, ketika dia dikukuhkan kembali untuk lima tahun lagi sebagai sekretaris jenderal komite pusat Partai Komunis yang berkuasa.

Dalam dua hari ke depan, pejabat yang disetujui oleh Xi akan ditunjuk atau dipilih untuk mengisi posisi teratas di kabinet, termasuk Li Qiang yang sedang menunggu perdana menteri. Ia diperkirakan akan diangkat ke posisi nomor dua di China, yang menempatkannya sebagai orang yang bertugas mengelola ekonomi terbesar kedua di dunia.

Xi mengobrol santai dengan Li, yang duduk di sebelah kirinya, saat para delegasi memasukkan slip suara ke dalam kotak suara elektronik.

Pemilihan pemimpin negara oleh parlemen dilakukan tiga bulan setelah kebijakan keras COVID-19 dicabut dan gelombang baru infeksi yang disebabkan oleh strain Omicron yang sangat menular menyebar ke seluruh negeri. Kecuali puluhan pemimpin puncak, semua delegasi dan staf lainnya mengenakan masker.

Baca Juga: Xi Jinping Kecam Pengendalian, Pengepungan, dan Penindasan yang Dipimpin AS ke China

Xi akan memberikan pidato pada hari Senin sebelum sesi parlemen tahunan ditutup, karena China menghadapi banyak tantangan, termasuk ekonomi yang tertatih-tatih akibat pembatasan COVID selama tiga tahun dan hubungan yang memburuk dengan Barat.

Pada awal pekan ini, Xi menyalahkan Amerika Serikat dan Barat atas kesulitan yang dihadapi ekonomi China, pernyataan yang tidak biasa darinya karena langsung berada di Washington.

Meskipun peran presiden sebagian besar bersifat seremonial, Xi telah dipilih kembali oleh partai untuk memimpin komisi militer pusatnya dan telah memulai masa jabatan lima tahun ketiganya sebagai panglima tertinggi angkatan bersenjata China.

Baca Juga: China Targetkan Pertumbuhan Ekonomi Moderat Sebesar 5% Pada Tahun 2023

Parlemen juga memilih Zhao Leji, 66, sebagai ketua parlemen baru dan Han Zheng, 68, sebagai wakil presiden baru. Keduanya berasal dari tim pemimpin partai Xi sebelumnya di Komite Tetap Politbiro.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×