kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Laporan CIA: Xi Jinping Instruksikan Militer China Siap di 2027 untuk Serang Taiwan


Senin, 27 Februari 2023 / 11:57 WIB
Laporan CIA: Xi Jinping Instruksikan Militer China Siap di 2027 untuk Serang Taiwan
ILUSTRASI. AS harus menganggap sangat serius keinginan Xi untuk mengendalikan Taiwan bahkan jika konflik militer tidak dapat dihindari. REUTERS/Dado Ruvic

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Direktur CIA William Kata Burns mengatakan, Badan Intelijen AS melihat bahwa Presiden China Xi Jinping telah menginstruksikan militer negaranya agar "siap pada tahun 2027" untuk menyerang Taiwan. 

Langkah ini tetap dilakukan meskipun Xi saat ini mungkin menyimpan keraguan tentang kemampuannya untuk melakukan penyerangan mengingat pengalaman Rusia dalam perangnya dengan Ukraina. 

Mengutip Channel News Asia, Burns, dalam sebuah wawancara televisi yang ditayangkan pada hari Minggu (26/2/2022), menekankan bahwa Amerika Serikat harus menganggap "sangat serius" keinginan Xi untuk mengendalikan Taiwan bahkan jika konflik militer tidak dapat dihindari.

“Kami tahu, seperti yang telah dipublikasikan, bahwa Presiden Xi telah menginstruksikan PLA, kepemimpinan militer China, untuk bersiap pada tahun 2027 untuk menyerang Taiwan, tetapi itu tidak berarti bahwa dia memutuskan untuk menginvasi pada tahun 2027 atau tahun lainnya. 

Baca Juga: Militer China Ingin Melakukan Serangan Cepat ke Taiwan, Tapi Ini Tantangannya

“Saya pikir penilaian kami setidaknya adalah bahwa Presiden Xi dan kepemimpinan militernya hari ini ragu apakah mereka dapat melakukan invasi itu,” katanya.

Informasi saja, Taiwan dan China berpisah pada tahun 1949 setelah perang saudara yang berakhir dengan Partai Komunis menguasai daratan. Sementara, Taiwan menguasai pulau dengan pemerintahan sendiri dan bertindak seperti negara berdaulat, namun tidak diakui oleh PBB atau negara besar mana pun. 

AP memberitakan, pada tahun 1979, Presiden Jimmy Carter secara resmi mengakui pemerintah di Beijing dan memutuskan hubungan antar negara dengan Taiwan. 

Sebagai tanggapan, Kongres meloloskan Undang-Undang Hubungan Taiwan, menciptakan tolok ukur untuk hubungan yang berkelanjutan.

Taiwan telah menerima banyak dukungan resmi Amerika untuk demokrasi pulau itu dalam menghadapi unjuk kekuatan yang meningkat oleh Beijing, yang mengklaim Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya. 

Baca Juga: Taiwan Menyebut China Belajar dari Invasi Rusia ke Ukraina

Presiden Joe Biden mengatakan bahwa pasukan Amerika akan membela Taiwan jika China mencoba menyerang. Gedung Putih mengatakan kebijakan AS tidak berubah dalam memperjelas bahwa Washington ingin melihat status Taiwan diselesaikan secara damai. 

Masih belum diketahui apakah pasukan AS akan dikirim sebagai tanggapan atas serangan China.

Dalam wawancara hari Minggu, Burns mengatakan dukungan dari AS dan sekutu Eropa untuk Ukraina setelah invasi Presiden Rusia Vladimir Putin ke negara itu mungkin bertindak sebagai pencegah potensial bagi pejabat China untuk saat ini. Akan tetapi, dia juga mengatakan risiko kemungkinan serangan terhadap Taiwan bisa meningkat lebih kuat.

“Saya pikir, karena mereka telah melihat pengalaman Putin di Ukraina, itu mungkin memperkuat sebagian dari keraguan itu,” kata Burns. 

Dia menambahkan, "Jadi, yang ingin saya katakan adalah bahwa saya pikir risiko, Anda tahu, potensi penggunaan kekuatan mungkin tumbuh lebih jauh dalam dekade ini dan seterusnya, ke dekade berikutnya juga."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×