Global

Warren Buffett sebut kesombongan intelektual hambat seseorang mencapai kesuksesan

Jumat, 30 Oktober 2020 | 21:28 WIB Sumber: Inc.
Warren Buffett sebut kesombongan intelektual hambat seseorang mencapai kesuksesan

ILUSTRASI. Warren Buffett sebut kesombongan intelektual hambat seseorang mencapai kesuksesan.


KONTAN.CO.ID - Investor legendaris, dan CEO Berkshire Hathaway, Warren Buffett sekarang berusia 90 tahun dan masih kuat sebagai miliarder terkaya keenam di dunia.

Nasihat investasinya penuh dengan hikmah dan nasihat hidupnya bahkan lebih bijak jika Anda benar-benar menerapkannya.

Salah satu nasihat klasik Warren Buffett mungkin merupakan titik awal yang baik: mengatasi kebiasaan buruk yang mungkin menghalangi Anda mencapai potensi penuh Anda.

Buffett berkata:

"Saya melihat orang-orang dengan pola perilaku merusak diri sendiri ini. Mereka benar-benar terjebak oleh perilaku buruk itu." (I see people with these self-destructive behavior patterns. They really are entrapped by them)

Baca Juga: Warren Buffett sebut setiap orang bisa sukses besar bila membangun kebiasaan ini

Dia menyarankan mahasiswa lulusan University of Florida untuk belajar dan mempraktikkan kebiasaan baik sejak dini sebelum terlambat.

"Anda bisa menyingkirkannya jauh lebih mudah di usia Anda daripada di usia saya, karena sebagian besar perilaku adalah kebiasaan," kata Buffett.

Dia melanjutkan dengan mengutip kata-kata filsuf Inggris Bertrand Russell:

"Rantai kebiasaan terlalu ringan untuk dirasakan sampai terlalu berat untuk diputuskan." (The chains of habit are too light to be felt until they are too heavy to be broken.)

Satu kebiasaan buruk yang perlu Anda hentikan

Kata-kata Russell dengan tepat menggambarkan sifat licik dari kebiasaan pribadi dan bisnis yang buruk. Mereka mungkin tidak akan terlihat sampai semuanya terlambat.

Untuk itu, berikut adalah satu kebiasaan buruk yang harus diperhatikan yang dapat merusak diri sendiri dalam jangka panjang.

Tidak menyadarinya dan melakukan sesuatu untuk membebaskan diri Anda dari hal itu dapat menghambat Anda: Kesombongan intelektual (intellectual arrogance).

Baca Juga: Warren Buffett: Tiga kebiasaan harian ini membedakan orang sukses dan pelamun

Kebutuhan untuk menunjukkan kepada orang lain bahwa Anda pikir Anda lebih pintar dari mereka adalah salah satu cara untuk menggagalkan diri Anda dari membangun ikatan yang kuat.

Untuk melawan pengaruh kesombongan intelektual, orang-orang terpintar memperluas pengetahuan mereka dengan terbuka untuk menyerap kebijaksanaan intelektual orang lain.

Editor: Noverius Laoli


Terbaru