Wafatnya Ratu Elizabeth II Menandai Akhir dari Sebuah Era di Inggris dan Dunia

Sabtu, 10 September 2022 | 05:20 WIB Sumber: Reuters
Wafatnya Ratu Elizabeth II Menandai Akhir dari Sebuah Era di Inggris dan Dunia


KONTAN.CO.ID -  BALMORAL. Ratu Elizabeth II adalah raja terlama yang memerintah Inggris, tokoh bangsa dan kehadiran yang menjulang di panggung dunia selama tujuh dekade, meninggal dengan tenang di rumahnya di Skotlandia pada Kamis dalam usia 96 tahun.

"Kematian ibuku tercinta, Yang Mulia Ratu, adalah momen kesedihan terbesar bagi saya dan semua anggota keluarga saya," kata raja baru, putra sulungnya Charles.

"Saya tahu kehilangannya akan sangat dirasakan di seluruh negeri, Alam dan Persemakmuran, dan oleh banyak orang di seluruh dunia," kata wanita berusia 73 tahun itu dalam sebuah pernyataan.

Berita bahwa kesehatan ratu memburuk muncul tak lama setelah tengah hari pada hari Kamis ketika dokternya mengatakan dia berada di bawah pengawasan medis, mendorong keluarganya untuk bergegas ke Kastil Balmoral di Skotlandia untuk berada di sisinya.

Baca Juga: Dari Rottweiler Menjadi Permaisuri, Camilla Bangkit dari Bayang-bayang Diana

Ribuan orang berkumpul di luar Istana Buckingham, di pusat kota London, dan suasana hening ketika bendera diturunkan menjadi setengah tiang. Kerumunan melonjak ke gerbang saat pemberitahuan yang mengumumkan kematian satu-satunya raja yang paling banyak dikenal orang Inggris ditempelkan di gerbang besi hitam.

Pejabat kerajaan mengatakan Raja Charles III dan istrinya Camilla, Permaisuri, akan tetap berada di Balmoral sebelum kembali ke London pada hari Jumat, ketika Charles diperkirakan akan berpidato di depan negara dan bertemu dengan Perdana Menteri Liz Truss. Rincian pemakaman belum dikonfirmasi.

Setelah kematian Elizabeth, Charles secara otomatis menjadi raja Inggris dan kepala negara dari 14 kerajaan lain termasuk Australia, Kanada, dan Selandia Baru.

Anugerah Besar Bagi Inggris

Sang ratu, yang suaminya meninggal tahun lalu, telah menderita apa yang disebut Istana Buckingham sebagai "masalah mobilitas episodik" sejak akhir tahun lalu, memaksanya untuk menarik diri dari hampir semua acara publiknya.

Tugas resmi terakhirnya datang hanya pada hari Selasa, ketika dia menunjuk perdana menteri Truss, Perdana Menteri ke-15 di masa pemerintahannya.

Baca Juga: Charles III, Raja Baru Inggris yang Tak Lepas dari Konflik

"Kematian Yang Mulia Ratu adalah kejutan besar bagi bangsa dan dunia," kata Truss di luar kantornya di Downing Street di mana bendera, seperti yang ada di istana kerajaan dan gedung-gedung pemerintah di seluruh Inggris, diturunkan.

BRITAIN-ROYALS/QUEEN

"Melalui tebal dan tipis, Ratu Elizabeth II memberi kami stabilitas dan kekuatan yang kami butuhkan. Dia adalah semangat Inggris Raya dan semangat itu akan bertahan," kata Truss, yang diberitahu tentang kematiannya pada pukul 4:30. waktu London.

Berita itu mengejutkan tidak hanya orang-orang di Inggris, dengan belasungkawa mengalir dari para pemimpin di seluruh dunia.

"Warisannya akan tampak besar di halaman sejarah Inggris, dan dalam kisah dunia kita," kata Presiden AS Joe Biden dalam sebuah pernyataan. Dia memerintahkan pengibaran bendera di Gedung Putih setengah tiang.

Di Paris, walikota mengumumkan lampu Menara Eiffel akan dimatikan untuk menghormati kematiannya; di Brasil, patung Kristus Sang Penebus diterangi dengan warna-warna Union Jack dan pemerintah mengumumkan tiga hari berkabung; dan Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Dewan Keamanan sama-sama terdiam sejenak.

Baca Juga: Begini Proses Penobatan Pangeran Charles Jadi Raja Inggris Gantikan Ratu Elizabeth II

Bahkan Presiden Rusia Vladimir Putin, yang hubungan negaranya dengan Inggris anjlok akibat perang di Ukraina, menyampaikan belasungkawa, menyebutnya sebagai kehilangan yang tidak dapat diperbaiki.

Ratu Elizabeth II, yang juga merupakan kepala negara tertua dan terlama di dunia, naik takhta setelah kematian ayahnya Raja George VI pada 6 Februari 1952, ketika dia baru berusia 25 tahun.

Memimpin untuk Melayani

Dia dimahkotai pada bulan Juni tahun berikutnya. Penobatan pertama yang disiarkan di televisi adalah pendahuluan dari dunia baru di mana kehidupan para bangsawan menjadi semakin diteliti oleh media.

"Saya dengan tulus berjanji untuk melayani Anda, karena begitu banyak dari Anda berjanji untuk melayani saya. Sepanjang hidup saya dan dengan sepenuh hati saya akan berusaha untuk menjadi layak atas kepercayaan Anda," katanya dalam pidato kepada rakyatnya di hari penobatannya.

Baca Juga: Apa Itu Operation London Bridge is Down, Kode Saat Ratu Elizabeth II Meninggal?

Meskipun konon tingginya hanya sekitar 5 kaki 3 inci, dia memerintahkan setiap ruangan yang dia masuki. Terkenal karena pakaiannya yang cerah, dia dikatakan menyindir: "Saya harus dilihat untuk dipercaya".

Elizabeth menjadi raja pada saat Inggris masih mempertahankan sebagian besar kerajaan lamanya. Itu muncul dari kerusakan akibat Perang Dunia Kedua, dengan penjatahan makanan masih berlaku dan kelas dan hak istimewa masih dominan di masyarakat.

Winston Churchill adalah perdana menteri Inggris saat itu, Josef Stalin memimpin Uni Soviet dan Perang Korea berkecamuk.

Dalam dekade berikutnya, Elizabeth menyaksikan perubahan politik besar-besaran dan pergolakan sosial di dalam dan luar negeri. Kesengsaraan keluarganya sendiri, terutama perceraian Charles dan mendiang istri pertamanya Diana, dipertontonkan di depan umum.

BRITAIN-ROYALS/PLATINUM-JUBILEE PARADE

Sementara tetap menjadi simbol stabilitas dan kesinambungan yang bertahan lama bagi warga Inggris pada saat ekonomi nasional relatif menurun, Elizabeth juga mencoba menyesuaikan institusi monarki kuno dengan tuntutan era modern.

"Dia telah berhasil memodernisasi dan mengembangkan monarki tidak seperti yang lain," cucunya Pangeran William, yang sekarang menjadi pewaris takhta, mengatakan dalam sebuah film dokumenter 2012.

Pemecah Rekor

Elizabeth adalah raja ke-40 dalam garis kerajaan yang mengikuti Raja Norman William Sang Penakluk, yang mengklaim takhta Inggris pada tahun 1066 setelah mengalahkan penguasa Anglo-Saxon Harold II pada Pertempuran Hastings.

Pemerintahannya yang panjang berarti dia berulang kali memecahkan rekor untuk penguasa Inggris. 

Ketika dia melampaui lebih dari 63 tahun nenek buyutnya Ratu Victoria menghabiskan takhta, dia mengatakan itu bukan sesuatu yang pernah dia cita-citakan.

"Tidak dapat dihindari bahwa umur panjang dapat melewati banyak tonggak sejarah, saya sendiri tidak terkecuali," katanya.

Baca Juga: Ratu Elizabeth II Wafat, Ini Nama Lengkap dan Profilnya

Pernikahannya dengan Pangeran Philip berlangsung 73 tahun, hingga kematiannya pada April 2021, dan mereka memiliki empat anak, Charles, Anne, Andrew, dan Edward.

Dia tidak pernah memberikan wawancara media dan kritikus mengatakan dia terlihat jauh dan menyendiri.

Tapi untuk sebagian besar rakyatnya dia adalah sosok yang memerintahkan rasa hormat dan kekaguman. Kematiannya menandai akhir dari sebuah era.

"Ketika orang-orang di seluruh dunia berbicara tentang 'ratu', yang mereka maksud sebenarnya adalah ratu kita," kata mantan Perdana Menteri John Major.

"Itu adalah status yang dia miliki di setiap bagian dunia. Itu benar-benar luar biasa."

Saat kematiannya, ratu tidak hanya menjadi kepala negara Inggris Raya tetapi juga Australia, Bahama, Belize, Kanada, Grenada, Jamaika, Selandia Baru, Papua Nugini, Saint Lucia, Saint Kitts dan Nevis, Tuvalu, Solomon Kepulauan, Saint Vincent dan Grenadines, dan Antigua dan Barbuda.

Baca Juga: Joe Biden dan 5 Mantan Presiden AS Berduka Atas Wafatnya Ratu Elizabeth

Jajak pendapat menunjukkan bahwa Charles tidak menikmati tingkat dukungan yang sama dan ada spekulasi bahwa hilangnya Elizabeth mungkin akan meningkatkan sentimen republik, terutama di bidang lain.

Di beberapa bekas koloni di Karibia, tekanan telah meningkat untuk mencopot raja sebagai kepala negara mereka dan agar Inggris membayar ganti rugi atas keterlibatannya dalam perdagangan budak bersejarah. 

BRITAIN-ROYALS/PLATINUM-JUBILEE-REPUBLICAN

“Ketika peran monarki berubah, kami berharap ini bisa menjadi kesempatan untuk memajukan diskusi tentang reparasi untuk wilayah kami,” kata Niambi Hall-Campbell, seorang akademisi berusia 44 tahun yang mengepalai Komite Reparasi Nasional Bahama.

Ditanya dalam sebuah wawancara radio apakah kematian Ratu membawa Australia lebih dekat menjadi sebuah republik, Perdana Menteri Anthony Albanese mengatakan ini bukan waktunya untuk membicarakannya. 

"Hari ini adalah hari untuk satu masalah dan satu masalah saja, yaitu memberikan penghormatan kepada Ratu Elizabeth II."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Halaman   1 2 3 Tampilkan Semua
Editor: Noverius Laoli

Terbaru