Tokyo menambah tempat tidur untuk penangan pasien COVID-19

Rabu, 28 Juli 2021 | 04:10 WIB Sumber: Channelnewsasia.com
Tokyo menambah tempat tidur untuk penangan pasien COVID-19

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Tokyo menyiapkan lebih banyak tempat tidur untuk pasien COVID-19, ketika ibu kota Jepang itu bergulat dengan peningkatan infeksi, kata penyiar TBS, Selasa (27/7). Infeksi harian di kota itu berlipat ganda menjadi 1.429 pada Senin dibanding seminggu sebelumnya. Itu adalah jumlah tertinggi untuk hari Senin sejak pandemi dimulai.

Jumlah infeksi cenderung menurun setelah akhir pekan dan hari libur ketika kapasitas pengujian menyusut sehingga para ahli dan pembuat kebijakan mengamati dengan cermat angka-angka pada hari Selasa, yang akan dirilis pada sore hari, untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang situasi tersebut.

Dengan semakin banyaknya rumah sakit yang menerima pasien, Tokyo bertujuan untuk meningkatkan jumlah tempat tidur menjadi 6.406 pada awal bulan depan dari kapasitas saat ini 5.967, kata TBS. Rumah sakit harus mempertimbangkan untuk menunda operasi yang direncanakan dan mengurangi perawatan lain.

Pakar kesehatan telah memperingatkan bahwa faktor musiman, peningkatan mobilitas, dan penyebaran varian akan menyebabkan rebound dalam kasus COVID-19 musim panas ini.

Baca Juga: PM Jepang kehilangan dukungan, gara-gara tetap gelar Olimpiade di tengah pandemi

Profesor Universitas Kyoto Yuki Furuse sebelumnya memproyeksikan bahwa kasus harian baru di Tokyo dapat meningkat menjadi 2.000 pada Agustus, berpotensi memaksimalkan tempat tidur rumah sakit di Tokyo dan daerah sekitarnya.

Sementara vaksinasi meningkatkan perlindungan bagi warga lansia yang kemungkinan besar membutuhkan perawatan darurat, hanya 36 persen dari populasi yang telah menerima setidaknya satu suntikan, menurut pelacak vaksinasi Reuters.

Dorongan inokulasi yang awalnya lamban akhirnya meningkat bulan lalu, tetapi baru-baru ini surut lagi di antara hambatan logistik. Banyak orang Jepang menginginkan Olimpiade ditunda lagi atau dibatalkan, karena khawatir masuknya atlet dan ofisial dapat menambah lonjakan.

Olimpiade diadakan di bawah aturan karantina yang ketat untuk mencegah penyebaran virus, tetapi 155 kasus telah muncul yang melibatkan atlet dan lainnya. Sebuah "buku pedoman" ketat yang menetapkan aturan untuk menghindari penularan mengamanatkan pengujian virus yang sering, gerakan terbatas dan pemakaian masker oleh atlet dan orang lain di sebagian besar situasi.

Selanjutnya: Varian Delta jadi varian paling dominan pada kasus Covid-19 di Korea Selatan

 

Editor: Handoyo .
Terbaru