Terbuka kemungkinan bagi militer China menyerang Taiwan dari segala penjuru

Sabtu, 17 Juli 2021 | 07:35 WIB Sumber: Forbes
Terbuka kemungkinan bagi militer China menyerang Taiwan dari segala penjuru

Saat ini pasukan laut China “mampu melakukan operasi serangan amfibi menggunakan taktik gabungan dan berbagai jalan pendekatan,” Badan Intelijen Pertahanan AS menyatakan dalam sebuah laporan tahun 2019.

Dengan kata lain, di masa perang Taiwan harus mengantisipasi pasukan China untuk menyerang dari berbagai arah. Bahkan jika itu berarti pasukan China harus mendarat di medan yang kurang ideal, pantai berbatu di Taiwan utara dengan tebing curam, misalnya.

Ketika Ian Sullivan, seorang pejabat intelijen di Komando Pelatihan dan Doktrin Angkatan Darat AS, mensimulasikan perang melintasi Selat Taiwan, ia menyuruh pasukan amfibi China mendarat di luar kota Hsinchu, di pantai barat laut Taiwan.

Baca Juga: NATO: Sebagai aliansi, kami perlu merespons China yang semakin dekat

Dan jelas bahwa, selama krisis, PLA bertujuan untuk mengelilingi Taiwan dan mengancam negara itu dari timur. Laut Filipina di sebelah timur Taiwan adalah tempat yang jelas bagi kapal induk baru PLAN untuk beroperasi.

Apakah pasukan amfibi China akan menemani kapal induk adalah pertanyaan terbuka. Tetapi tidak sulit membayangkan PLA bertujuan untuk mengemudi di Taipei dari barat dan timur.

Para perencana Taiwan mengakui dilema negara tersebut. Taipei sedang merevisi rencana pertahanannya dengan asumsi serangan China akan datang lebih dari satu poros.

Kembali pada tahun 1999, analis Gill dan O'Hanlon berasumsi bahwa angkatan udara Taiwan sendiri dapat mengalahkan serangan sumbu tunggal China dengan menenggelamkan seluruh armada amfibi dalam satu serangan mendadak massal.

Kapal pendarat amfibi China

Sekarang angkatan udara China lebih besar dan lebih modern daripada angkatan udara Taiwan, itu bukan strategi yang layak.

Sebaliknya, pasukan Taiwan berencana untuk meluncurkan rudal ke armada China. Taipei baru saja menandatangani kontrak senilai US$ 1,4 miliar dengan Amerika Serikat untuk memperoleh 400 rudal anti-kapal Harpoon yang diluncurkan dari darat dari Boeing. Baterai Harpoon seluler bisa bergerak dengan sumbu serangan China.

Selanjutnya: Jerman resmi membentuk komando militer luar angkasa

 

Editor: Noverius Laoli
Terbaru