Tambah Mesin Baru, Gunung Raja Paksi (GRP) Siap Genjot Produksi

Jumat, 10 Juni 2022 | 05:45 WIB   Reporter: Akmalal Hamdhi
Tambah Mesin Baru, Gunung Raja Paksi (GRP) Siap Genjot Produksi


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Gunung Raja Paksi Tbk (GRP) meresmikan mesin baru Light Section Mill (LSM)  Rp 1 triliun untuk produksi baja jenis H Beam (I-H Section). Dengan langkah tersebut, emiten baja berkode saham GGRP ini menargetkan dapat meningkatkan kapasitas produksi jenis baja dari mesin LSM menjadi 980.000 ton.

Presiden Direktur Gunung Raja Paksi Abedneju Giovano Warani Sangkaeng mengatakan, jika sebelumnya produksi baja profil I dan H Section sebesar 480.000 ton, maka dengan mesin LSM, kapasitas produksi bisa bertambah sebesar 500.000 ton.

“Dengan demikian, total kapasitas produksi GRP untuk baja jenis tersebut menjadi 980.000 ton,” ujar pria yang kerap disapa Argo tersebut, saat peresmian mesin baru di Cikarang, Kamis (9/6).

Seperti diketahui, di tahun ini, Gunung Raja Paksi menargetkan produksi dapat bertumbuh positif. Pada tahun 2022, GRP menargetkan produksi dapat mencapai lebih dari 2 juta ton per tahun meningkat pesat dari produksi di tahun lalu sebanyak 900.000 ton.

Baca Juga: Indika Energy (INDY) Kian Serius Geluti Bisnis Ekosistem Kendaraan Listrik

Untuk itu, Argo menjelaskan, adanya penambahan mesin LSM tersebut sebagai salah satu upaya perseroan dalam menggenjot kapasitas produksi di tahun ini. Serta, diharapkan menjadi penambahan produksi baja untuk menyuplai kebutuhan domestik.

“Kebutuhan nasional untuk baja profil I dan H Section adalah sekitar 500.000 ton. Artinya, dengan penambahan kapasitas ini, GRP dapat memenuhi pasar dalam negeri dalam jangka waktu 6 sampai 7 tahun, dengan asumsi kenaikan harga baja 6% per tahun,” jelas Argo.

Selain itu, produksi baja dari mesin LSM ini juga menjadi peluang bagi GRP untuk memperkuat penjualan ekspor. Di tahun ini, GRP membidik porsi penjualan ekspor dapat mencapai 20% dari tahun sebelumnya yang hanya sebesar 5%-6%. 

“Kami melihat suatu kesempatan untuk ekspor juga. Saat ini ekspor di GRP, hanya 5%-6% setiap tahun. Dengan konteks ini, kami melihat pasar Asia, Australia, Eropa. Tapi untuk sementara hanya Asia dan Australia,” tambah Fedaus, Corporate Affair Director Gunung Raja Paksi saat ditemui Kontan.

Baca Juga: Jasa Armada Indonesia (IPCM) Ekspansi Pelayanan Jasa Kapal Tunda di Nipa, Batam

Fedaus optimistis porsi penjualan ekspor dapat meningkat menjadi 20%. Optimisme tersebut muncul karena market ekspor saat ini dinilai agak terganggu. Selain adanya perang Rusia dan Ukraina yang membuat pasokan terganggu sehingga mempengaruhi lonjakan naiknya harga baja, aktivitas Cina yang melakukan rem ekspor juga menjadi peluang bagi GRP raup untung dari pasar ekspor.

Ke depan, lanjut Fedaus, GRP akan berusaha memaksimalkan kapasitas produksi yang tersedia untuk mencapai target di tahun ini. Fedaus bilang, perusahaan memiliki total kapasitas produksi sebesar 2,2 juta ton, namun pemakaian utilisasinya hanya 50%.

Editor: Tendi Mahadi

Terbaru