kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Tak Sampaikan Pidato di KTT BRICS, Ada Apa dengan Xi Jinping?


Kamis, 24 Agustus 2023 / 10:38 WIB
Tak Sampaikan Pidato di KTT BRICS, Ada Apa dengan Xi Jinping?
ILUSTRASI. Xi Jinping melewatkan pidato yang sangat dinanti-nantikan pada pertemuan puncak global BRICS di Afrika Selatan. REUTERS/Tingshu Wang

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

PERTEMUAN BRICS - Presiden Tiongkok Xi Jinping melewatkan pidato yang sangat dinanti-nantikan pada pertemuan puncak global BRICS di Afrika Selatan pada hari Selasa (23/8/2023). Xi malah mengirim menteri perdagangannya untuk menyampaikan pernyataan bermusuhan yang jelas-jelas ditujukan kepada AS.

Mengutip CBS News, ketidakhadiran Xi yang tidak dapat dijelaskan telah memicu rumor dan spekulasi. Perilaku seperti itu di acara-acara yang diatur secara matang bukanlah bagian dari pedoman politik Beijing bagi para pejabat tingkat tinggi – apalagi bagi presiden sendiri.

Media pemerintah Tiongkok dan kementerian luar negeri Tiongkok juga tampaknya tidak waspada. Artikel berita dan postingan media sosial dari saluran resmi ditulis seolah-olah Xi yang menyampaikan pidato tersebut, yang menyiratkan ketidakhadirannya pada menit-menit terakhir.

Pidato tersebut akhirnya disampaikan oleh Menteri Perdagangan Wang Wentao, dengan pernyataan termasuk penolakan keras terhadap Amerika Serikat.

“Haruskah kita merangkul kemakmuran, keterbukaan dan inklusivitas, atau membiarkan tindakan hegemonik dan intimidasi membawa kita ke dalam depresi?” kata Xi lewat Wang. 

Beijing secara tradisional menggunakan kata "hegemon" ketika merujuk pada Washington.

Baca Juga: Menimbang Untung Rugi Mendekati BRICS

“Tetapi beberapa negara, yang terobsesi untuk mempertahankan hegemoninya, telah berupaya keras untuk melumpuhkan EMDC [Pasar Berkembang dan Negara Berkembang]. Siapa pun yang berkembang dengan cepat akan menjadi sasaran pengendaliannya; ini sia-sia, seperti yang sudah kukatakan berulang kali bahwa mematikan lampu orang lain tidak akan mendatangkan terang bagi diri sendiri."

Pidato yang tidak disampaikan Xi juga menyerukan perluasan blok tersebut lebih cepat – sebuah seruan yang dapat dengan mudah ditafsirkan sebagai upaya untuk melawan tatanan dunia yang didominasi AS. 

Setelah Beijing membatalkan kebijakan “zero-COVID” pada awal tahun ini, para pemimpin Tiongkok sangat ingin kembali ke panggung dunia baik secara politik maupun ekonomi. 

Pertumbuhan ekonomi di wilayah ini lesu dan pemulihan pasca-COVID yang diharapkan belum terwujud. Bulan ini, Beijing mengatakan akan berhenti mempublikasikan angka pengangguran kaum muda. Hilangnya angka pengangguran ini menunjukkan fakta yang tidak diinginkan.

Baca Juga: BRICS Sepakat Mekanisme Penerimaan Anggota Baru untuk Perkuat Pengaruh Global

Beberapa orang berspekulasi bahwa dia mungkin jatuh sakit dan kemudian cepat pulih kembali. 



TERBARU

×