Tahun ini, Astra Agro Lestari (AALI) Siapkan Capex Hingga Rp 1,3 Triliun

Kamis, 14 April 2022 | 07:45 WIB   Reporter: Amalia Nur Fitri
Tahun ini, Astra Agro Lestari (AALI) Siapkan Capex Hingga Rp 1,3 Triliun


Sedangkan, pembelian TBS dari pihak ketiga mengalami peningkatan sebesar 25,6% dari sebelumnya 2,61 juta ton menjadi 3,27 juta ton di 2021. Kemudian, produksi minyak sawit atau  crude palm oil  (CPO) perseroan mengalami kenaikan sebesar 3,1% menjadi 1,47 juta ton, dibandingkan tahun sebelumnya sebesar 1,43 juta ton.

Perseroan membukukan pertumbuhan laba bersih sebesar 136,6% menjadi Rp 1,97 triliun dari sebelumnya Rp 833,09 miliar. AALI mengantongi pendapatan bersih sebesar Rp 24,32 triliun sepanjang 2021 atau naik 29,32% dari pendapatan tahun 2020 sebesar Rp 18,80 triliun.

 

 

Pendapatan perusahaan mayoritas berasal dari produk minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO) dan turunannya dengan nilai Rp 22,02 triliun atau naik 26,77% dibandingkan pada 2020 yang sebesar Rp 17,37 triliun. Kemudian, produk inti sawit dan turunannya serta produk lainnya berkontribusi masing-masing Rp 2,20 triliun dan Rp 96,49 miliar.

Hingga saat ini, perseroan telah mengelola lahan seluar 286.720 hektare yang tersebar di wilayah Kalimantan, Sumatera dan Sulawesi. Per akhir Desember 2021, perseroan memiliki 32 unit pabrik pengolahan kelapa sawit sebanyak dengan kapasitas terpasang 1.750 ton TBS per jam.

Selain itu, perseroan juga memiliki CPO  refinery  sebanyak dua unit dengan kapasitas total 3.000 ton CPO per hari, serta satu unit pengolahan minyak inti sawit atau  palm kernel oil  (PKO) refinery yang berlokasi di Kabupaten Mamuju Utara, dengan kapasitas pengolahan 400 ton PKO per hari.

Dari total luas lahan yang dikelola perseoran, hingga Desember 2021, komposisi perkebunan berdasarkan wilayah terdiri dari 105.253 hektare atau 36,7% berada di area Sumatera, seluas 130.762 hektare atau sebesar 45,6% berada di area Kalimantan dan sisanya seluas 50.712 hektare atau 17,7% berada di wilayah Sulawesi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Handoyo .

Terbaru