kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Simak Proyeksi Pergerakan Rupiah pada Jumat (9/6) Hari Ini


Jumat, 09 Juni 2023 / 08:05 WIB
Simak Proyeksi Pergerakan Rupiah pada Jumat (9/6) Hari Ini

Reporter: Sugeng Adji Soenarso | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Rupiah spot ditutup pada level Rp 14.895 per dolar Amerika Serikat (AS) di akhir perdagangan Kamis (8/6). Rupiah melemah 0,11% dari sehari sebelumnya yang ada di Rp 14.878 per dolar AS.

Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan bahwa pelemahan rupiah akibat sentimen hawkish Fed yang meningkat di pasar keuangan global.

Menurutnya, peningkatan sentimen ini didorong oleh kenaikan suku bunga Kanada, yang kemudian mendorong investor bereskpektasi bahwa sebagian besar bank sentral global masih akan melanjutkan kebijakan tightening, termasuk Fed.

"Ekspektasi investor sendiri lebih mengarah kepada kenaikan di bulan Juli mendatang," ujarnya kepada Kontan.co.id, Rabu (8/6).

Baca Juga: Kompak, Rupiah Jisdor Melemah 0,18% ke Rp 14.903 Per Dolar AS Pada Kamis (8/6)

Senada, analis sekaligus pengamat mata uang Lukman Leong mengatakan bahwa pelemahan rupiah akibat tertekan naiknya imbal hasil obligasi AS. Kenaikan itu sendiri dipicu oleh antisipasi dan ekspektasi tingkat suku bunga yang lebih tinggi dari the Fed menjelang FOMC minggu depan.

Untuk Jumat (9/6), Lukman memperkirakan rupiah masih dalam tekanan dolar AS. Menurutnya, sentimen utama masih dari AS.

"Perkembangan akhir-akhir ini dengan data ekonomi AS yang lebih kuat memicu kekhawatiran investor akan tingkat suku bunga the Fed yang lebih tinggi," katanya.

Meski begitu, apabila angka cadangan devisa bisa lebih tinggi dari perkiraan maka rupiah masih berpotensi menguat terbatas. Lukman memperkirakan rupiah akan bergerak pada rentang Rp 14.800 - Rp 14.950 per dolar AS.

Baca Juga: Rupiah Spot Ditutup Melemah 0,11% ke Rp 14.895 Per Dolar AS Pada Kamis (8/6)

Josua juga berpendapat rupiah masih berpotensi menguat terbatas didorong oleh potensi kenaikan inflasi di China. Menurutnya, hal tersebut menjadi pertanda perbaikan permintaan domestik China.

"Rupiah berpotensi bergerak di kisaran Rp 14.825 - Rp 14.925 per dolar AS," tutupnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×