CLOSE [X]

Saling Balas, China Sebut Trump Bertanggung Jawab Atas Kematian Ribuan Warga AS

Kamis, 23 Desember 2021 | 10:45 WIB Sumber: Yahoo News
Saling Balas, China Sebut Trump Bertanggung Jawab Atas Kematian Ribuan Warga AS


KONTAN.CO.ID - BEIJING. Pemerintah China akhirnya memberikan respons setelah mantan Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa China menghancurkan dunia dengan COVID-19 dan Xi Jinping adalah seorang pembunuh.

Melansir Yahoo News, Trump mengatakan dalam wawancara dengan Fox News baru-baru ini bahwa Xi Jinping adalah "pembunuh" yang "menghancurkan dunia" setelah mengkritik keras cara China menangani pandemi COVID-19.

“Dia adalah seorang pembunuh. Tapi saya memiliki hubungan yang baik dengannya,” kata Trump kepada pembawa acara “Sunday Morning Futures” Maria Bartiromo pada hari Minggu. 

Trump mengklaim China telah menjadi ancaman dari sudut pandang ekonomi dan militer. 

Baca Juga: AS Menambah Perusahaan China yang Masuk Daftar Pembatasan Ekspor dan Investasi

Trump juga mengklaim bahwa Presiden AS Joe Biden takut terhadap Xi dan tidak menekan pihak berwenang untuk mencari tahu asal mula pandemi.

Trump sebelumnya menuding pemerintah China menciptakan COVID-19 di laboratorium sebelum merilisnya ke dunia.

"Mereka benar-benar menghancurkan seluruh dunia," katanya.

Terlepas dari klaim Trump, dia mengatakan kepada Fox News bahwa AS seharusnya tidak memboikot Olimpiade Musim Dingin 2022 mendatang di Beijing sehingga posisi Amerika tidak terlihat buruk.

Baca Juga: China Mengaku Tak Khawatir Dengan Boikot Diplomatik Olimpiade, Sejumlah Ahli Sangsi

“Saya menyaksikan Jimmy Carter melakukannya, dan itu mengerikan,” kata Trump tentang pemboikotan AS terhadap Olimpiade Musim Panas 1980 di Moskow. “Merugikan para atlet. Ada banyak hal yang lebih kuat yang dapat kita lakukan — jauh lebih banyak hal yang lebih kuat. Boikot itu bukan hal yang kuat. Itu hampir membuat kita terlihat seperti, entahlah, pecundang yang buruk.”

Keputusan Jimmy Carter menyebabkan Uni Soviet dan sekutunya memboikot Olimpiade 1984 di Los Angeles.

Trump telah memuji Xi di akun Twitter-nya untuk kesepakatan perdagangan yang akan membawa AS dan China lebih dekat bersama dalam banyak cara lain.

“Bekerja dengan Presiden Xi sangat bagus, seorang pria yang benar-benar mencintai negaranya,” tambahnya. 

Trump tweeted pada Maret 2020 bahwa dia berbicara dengan Xi tentang pandemi. 

"Baru saja menyelesaikan percakapan yang sangat baik dengan Presiden Xi dari China," tweetnya. “Membahas dengan sangat rinci Virus Corona yang merusak sebagian besar Planet kita. China telah melalui banyak & telah mengembangkan pemahaman yang kuat tentang Virus. Kami bekerja sama dengan baik,”

Baca Juga: Biden dan Xi Melakukan Pembicaraan Virtual Kedua Kali, Ini Penekanan Mereka

Tanggapan China

Menanggapi wawancara Trump dengan Fox News, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mengatakan pada hari Senin bahwa mantan presiden AS yang seharusnya disalahkan atas ribuan kematian orang Amerika akibat pandemi.

“Tidak peduli seberapa keras beberapa politisi munafik mencoba mengalihkan perhatian dan menyalahkan, mereka tidak akan mengubah fakta tentang pengabaian mereka terhadap kehidupan dan kesehatan orang-orang dan merusak respons epidemi,” kata Zhao. 

“Pengkambinghitaman berulang-ulang oleh Trump hanya akan mengingatkan orang-orang yang seharusnya menjadi yang pertama disalahkan atas semua kesengsaraan ini,” tambahnya.

Juru bicara itu juga menanggapi tuduhan Trump bahwa China "merobek" ekonomi AS, dan menyebutnya "hanya omong kosong."

“Sejak terjalinnya hubungan diplomatik, kerja sama antara China dan AS telah membawa manfaat besar bagi kedua bangsa,” kata Zhao. 
“Hubungan ekonomi dan perdagangan China-AS bersifat saling menguntungkan. Faktanya, penindasan AS terhadap perusahaan China sama dengan eksploitasi yang merusak prinsip-prinsip ekonomi pasar dan aturan ekonomi dan perdagangan internasional,” tambahnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru