Pertamina beri pinjaman modal ke UMKM yang tak lagi pakai gas elpiji 3 kg

Senin, 30 November 2020 | 07:04 WIB   Reporter: Dimas Andi
Pertamina beri pinjaman modal ke UMKM yang tak lagi pakai gas elpiji 3 kg

ILUSTRASI. PT Pertamina terus mendorong penggunaan LPG yang lebih tepat sasaran termasuk agar UMKM beralih ke nonsubsidi. KONTAN/Fransiskus Simbolon


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Pertamina (Persero) menegaskan komitmennya untuk terus membantu pelaku UMKM. Pertamina memproyeksikan sebanyak 75% LPG 3 kilogram digunakan untuk kebutuhan rumah tangga, 17% untuk UMKM, dan sisanya 8% digunakan oleh petani dan nelayan.

Heppy Wulansari, Pjs Vice President Corporate Communication Pertamina mengatakan, melalui program Pinky Movement, Pertamina mendorong usaha yang tidak lagi masuk dalam kategori usaha mikro untuk naik kelas menggunakan LPG nonsubsidi atau Bright Gas.

“Melalui program pinky movement, Pertamina akan terus melakukan sosialisasi kepada para UMKM untuk dapat naik kelas menggunakan elpiji nonsubsidi Bright Gas agar pemanfaatannya tepat sasaran,” kata Heppy dalam siaran pers yang diterima Kontan, Sabtu (28/11).

Selain itu, Pertamina juga akan memberikan apresiasi kepada para pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) yang menggunakan gas elpiji nonsubsidi. Salah satu bentuk apresiasi yang diberikan adalah fasilitas pinjaman untuk modal usaha dalam program Pinky Movement.

Baca Juga: Menteri ESDM targetkan konsumsi LPG akan diganti menjadi DME pada 2035

Pinky Movement merupakan program pinjaman modal usaha, yakni kepada UMKM outlet LPG untuk mengembangkan bisnis dengan menjual LPG nonsubsidi. Selain itu, ada juga UMKM pengguna LPG subsidi yang ingin beralih menggunakan LPG nonsubsidi maupun UMKM kuliner yang ingin mengembangkan bisnis dengan memanfaatkan LPG nonsubsidi.

Program Pinky Movement telah menyasar setidaknya 2.000 outlet dan 100 usaha kecil pengguna LPG subsidi. Menurut Heppy, program ini merupakan bagian dari investasi sosial Pertamina, atau kini dikenal sebagai Creating Shared Value.

“Pertamina menawarkan pembiayaan pinjaman murah kepada UMKM yang memiliki usaha penjualan LPG atau usaha lainnya di bidang kuliner dan berniat mengembangkan usahanya dengan memanfaatkan LPG nonsubsidi,” ungkap Heppy.

Arya Dwi Paramita selaku Vice President CSR dan SMEPP Pertamina mengatakan, sesuai dengan peta jalan atau roadmap, program Pinky Movement akan dilanjutkan hingga tahun 2023. Akselerasi UMKM naik kelas memberikan multiplier effect atau efek berganda serta dampak sosial yang cukup tinggi, sehingga Pinky Movement berpotensi untuk dilanjutkan dengan penambah sasaran sektor UMKM, yakni sektor industri dan sektor peternakan.

Baca Juga: Pertamina sediakan pinjaman modal hingga Rp 200 juta, ini syarat dan caranya

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru