Penemuan terbaru para peneliti terkait mutasi varian Omicron Covid-19

Minggu, 05 Desember 2021 | 06:50 WIB Sumber: Reuters
Penemuan terbaru para peneliti terkait mutasi varian Omicron Covid-19


Afrika Selatan, tempat Omicron pertama kali diidentifikasi, memiliki tingkat HIV tertinggi di dunia, yang melemahkan sistem kekebalan dan meningkatkan kerentanan seseorang terhadap infeksi virus flu biasa dan patogen lainnya. 

Di bagian dunia itu, ada banyak orang di mana rekombinasi yang menambahkan rangkaian gen yang ada di mana-mana ini ke Omicron mungkin telah terjadi, kata Soundararajan.

Baca Juga: Varian Omicron sudah masuk Malaysia sejak 19 November, sebelum pengumuman WHO

"Kami mungkin melewatkan banyak generasi rekombinasi" yang terjadi dari waktu ke waktu dan yang menyebabkan munculnya Omicron, Soundararajan menambahkan.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi asal mula mutasi Omicron dan pengaruhnya terhadap fungsi dan transmisibilitas. Ada hipotesis yang bersaing bahwa varian terbaru mungkin telah menghabiskan beberapa waktu untuk berevolusi dalam inang hewan.

Sementara itu, Soundararajan mengatakan, temuan baru menggarisbawahi pentingnya orang mendapatkan vaksin COVID-19 yang tersedia saat ini.

"Anda harus memvaksinasi untuk mengurangi kemungkinan orang lain, yang kekebalannya terganggu, akan menghadapi virus SARS-CoV-2," kata Soundararajan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Noverius Laoli

Terbaru