Pasca Brexit, ini rencana Inggris di kawasan Indo-Pasifik

Selasa, 16 Maret 2021 | 16:55 WIB Sumber: Reuters
Pasca Brexit, ini rencana Inggris di kawasan Indo-Pasifik


KONTAN.CO.ID - LONDON. Inggris nampaknya semakin percaya diri untuk memperluas pengaruhanya di kawasan Indo-Pasifik demi bisa berada di jajaran terdepan tatanan internasional. Secara khusus, Inggris melihat China sebagai kekuatan utama yang perlu disaingi.

Niat Inggris ini tertuang pada sebuah dokumen yang menjabarkan prioritas kebijakan luar negeri negara itu pasca-Brexit, seperti dilansir Reuters, Selasa (16/3). Dalam menjalankan upayanya ini, Inggris akan tetap mempertahankan hubungan baiknya dengan AS.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson sebelumnya juga sempat mengungkapkan bahwa Indo-Pasifik hampir menjadi pusat geopolitik dunia. Oleh sebab itu, Inggris mulai menempatkan kapal induknya di wilayah tersebut. 

Baca Juga: Indonesia dan 2 negara Eropa tangguhkan vaksinasi AstraZeneca, WHO rilis imbauan ini!

Penempatan kapal induk Queen Elizabeth di Laut China Selatan telah lama diprediksi akan menimbulkan ketegangan baru di wilayah tersebut.

Sejak keluar dari Uni Eropa, pemerintahan Johnson telah berjanji akan menunjukkan bahwa Inggris masih memiliki pengaruh di panggung dunia. Johnson berjanji akan membawa Inggris ke era yang baru.

"Saya sangat optimis tentang posisi Inggris dalam tatanan dunia dan kemampuan kami untuk memanfaatkan segala peluang di masa depan," ungkap pernyataan yang akan disampaikan Johnson di hadapan parlemen hari ini.

Harapan Johnson ini setidaknya mulai menemukan jalan. Setahun belakangan Inggris telah memegang dua peran penting dalam dunia hubungan internasional. Pertama, menjadi tuan rumah KTT G-7 pada bulan Juni. Kedua, menjadi pemimpin dala konferensi iklim COP26 pada bulan November lalu.

Baca Juga: Tiga wilayah laut vital berikut ini jadi fokus utama latihan militer China

Hubungan Inggris dengan China juga telah memburuk karena berbagai hal. Mulai dari penyerahan Hong Kong, kritik terhadap industri yang disubsidi negara China, dan masalah keamanan seputar investasi China di Inggris.

Saat ini Inggris juga sedang mengupayakan kesepakatan perdagangan dengan AS dan menjamin agar mereka ada dalam prioritas kebijakan internasional Joe Biden.

Hari ini PM Johnson dijadwalkan akan menyampaikan sejumlah pernyataan penting di hadapan parlemen. Dalam pratinjau laporan yang telah beredar, disebutkan bahwa Inggris tetap menyoroti pentingnya hubungan dengan AS.

Beberapa sektor setidaknya akan menjadi fokus, mulai dari pertahanan demokrasi dan hak asasi manusia, hingga keamanan dari terorisme.

Selanjutnya: Ikut unjuk gigi, kapal selam nuklir Prancis patroli di Laut China Selatan

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

Terbaru