kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.357.000 -0,07%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Militer Iran Menyita Kapal Tanker Minyak Kedua dalam Seminggu di Teluk


Minggu, 07 Mei 2023 / 08:20 WIB
Militer Iran Menyita Kapal Tanker Minyak Kedua dalam Seminggu di Teluk

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  DUBAI. Iran menyita kapal tanker minyak kedua dalam seminggu pada hari Rabu di perairan Teluk, dan Departemen Luar Negeri AS menyerukan pembebasannya, dalam eskalasi terbaru dalam serangkaian penyitaan atau serangan terhadap kapal komersial di perairan Teluk sejak 2019.

Armada Kelima Angkatan Laut AS yang berbasis di Bahrain mengatakan kapal tanker minyak berbendera Panama Niovi ditangkap oleh Angkatan Laut Korps Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGCN) pada pukul 6:20 pagi (0220 GMT) saat melewati Selat Hormuz.

Dalam tanggapan pertama Iran, jaksa Teheran mengumumkan kapal tanker minyak itu disita atas perintah pengadilan menyusul pengaduan dari penggugat, kata kantor berita pengadilan Mizan. Tidak ada rincian lebih lanjut yang diberikan.

Baca Juga: Angkatan Laut AS Sebut Iran Menyita Kapal Tanker Minyak di Teluk

Insiden itu terjadi setelah Iran pada hari Kamis menyita sebuah kapal tanker minyak berbendera Kepulauan Marshall di Teluk Oman yang disebut Advantage Sweet. Kapal tanker itu ditahan oleh otoritas Iran di Bandar Abbas, kata daftar bendera Kepulauan Marshall pada hari Selasa.

Perusahaan keamanan maritim Ambrey mengatakan pihaknya percaya penyitaan Advantage Sweet adalah sebagai tanggapan atas penyitaan baru-baru ini melalui perintah pengadilan oleh Amerika Serikat atas kargo minyak di atas kapal tanker Kepulauan Marshall Suez Rajan.

Kapal tanker minyak Niovi yang disita pada hari Rabu sedang melakukan perjalanan dari Dubai menuju pelabuhan Fujairah UEA ketika dipaksa oleh kapal IRGCN untuk mengubah arah menuju perairan teritorial Iran, kata Angkatan Laut.

Niovi terakhir melaporkan posisinya pada 0231 GMT pada hari Rabu di lepas pantai Oman di Selat Hormuz dengan Fujairah sebagai tujuannya, menurut data pelacakan kapal Refinitiv.

Baca Juga: Akhir Tahun 2022, Ekspor Minyak Iran Berada Pada Level Tertinggi

Menurut database pengiriman Organisasi Maritim Internasional, pemilik Niovi adalah Grand Financing Co, dan kapal tersebut dikelola oleh Smart Tankers yang berbasis di Yunani, yang tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Vedant Patel, wakil juru bicara di Departemen Luar Negeri AS, mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintahan Biden dan "komunitas internasional" meminta Iran dan Angkatan Lautnya untuk melepaskan kapal dan awaknya. 

"Pelecehan Iran terhadap kapal dan campur tangan hak navigasi di perairan regional dan internasional bertentangan dengan hukum internasional dan mengganggu stabilitas dan keamanan regional," kata Patel.



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×