Global

Mike Pence bisa jadi Presiden AS bila Trump dicopot sebelum 20 Januari 2021

Kamis, 07 Januari 2021 | 16:50 WIB Sumber: Reuters
Mike Pence bisa jadi Presiden AS bila Trump dicopot sebelum 20 Januari 2021

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Seruan untuk mencopot Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump sebelum masa jabatannya berakhir pada 20 Januari 2021 mulai mengemuka pasca pendukungnya menyerang gedung Capitol untuk membatalkan sertifikasi kemenangan Joe Biden.

Seruan tersebut muncul dari beberapa anggota parlemen. Apalagi selama unjuk rasa yang berakhir pada kekacauan itu, Trump turut menghasut para pendukungnya dengan klaim yang tidak berdasarkan fakta.

Kekacauan terjadi karena Trump menolak berkomitmen melakukan transfer kekuasaan secara damai, dan ia berbicara kepada ribuan pengunjuk rasa dan mengulangi klaim tidak berdasar bahwa pemilu telah dicuri darinya.

Mengutip Reuters, Kamis (7/1), ada dua cara untuk mencopot presiden dari jabatannya: Amandemen ke-25 Konstitusi AS dan impeachment diikuti dengan hukuman Senat. Dalam skenario mana pun, Wakil Presiden Mike Pence akan mengambil alih sampai pelantikan Biden.

Sebuah sumber yang mengetahui upaya tersebut mengatakan di sini telah ada beberapa diskusi awal di antara beberapa anggota Kabinet dan sekutu Trump tentang penerapan Amandemen ke-25.

Baca Juga: Kongres lanjutkan sertifikasi kemenangan Biden pasca pendukung Trump menyerbu Capitol

Apa tujuan Amandemen ke-25?

Amandemen ke-25, yang diratifikasi pada tahun 1967 dan diadopsi setelah pembunuhan Presiden John F. Kennedy pada tahun 1963, berkaitan dengan suksesi dan kecacatan presiden.

Bagian 4 membahas situasi di mana seorang presiden tidak dapat melakukan pekerjaannya tetapi tidak mengundurkan diri secara sukarela.

Para perancang Amandemen ke-25 jelas dimaksudkan untuk diterapkan ketika seorang presiden tidak mampu karena penyakit fisik atau mental, kata para ahli. Beberapa sarjana juga berpendapat bahwa itu juga bisa berlaku secara lebih luas untuk seorang presiden yang tidak layak untuk menjabat.

Untuk Amandemen ke-25 yang akan diberlakukan, Pence dan mayoritas Kabinet Trump perlu menyatakan bahwa Trump tidak dapat menjalankan tugas kepresidenan dan memecatnya. Pence akan mengambil alih, dalam skenario itu.

Baca Juga: Twitter kunci akun Donald Trump selama 12 jam, terancam blokir permanen

Trump kemudian dapat menyatakan bahwa dia mampu melanjutkan pekerjaannya. Jika Pence dan mayoritas anggota Kabinet tidak menentang tekad Trump, Trump mendapatkan kembali kekuasaannya. Jika mereka membantah deklarasi Trump, masalah tersebut kemudian akan diputuskan oleh Kongres, tetapi Pence akan terus bertindak sebagai presiden hingga saat itu.

Mayoritas dua pertiga dari kedua Kamar Dagang akan dibutuhkan untuk membuat Trump absen. Tetapi DPR yang dikendalikan Demokrat dapat dengan mudah menunda pemungutan suara pada perselisihan substantif sampai masa jabatan Trump berakhir, kata Paul Campos, seorang profesor hukum konstitusional di Universitas Colorado.

Editor: Noverius Laoli
Terbaru