Mengapa Vladimir Putin Menyerang Ukraina? Ini Alasannya

Jumat, 25 Februari 2022 | 11:00 WIB Sumber: Time,The New York Times,Time
Mengapa Vladimir Putin Menyerang Ukraina? Ini Alasannya


KONTAN.CO.ID - MOSKOW. Presiden Rusia Vladimir Putin melancarkan invasi ke Ukraina pada hari Kamis (24/2/2022), tepat ketika para diplomat di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memintanya untuk mencegah perang. 

Perintah perang terjadi selang beberapa jam setelah presiden Ukraina membuat tawaran yang berapi-api untuk perdamaian, meminta rakyat Rusia untuk mengingat hubungan mereka dengan negaranya.

Invasi Rusia akan menjungkirbalikkan kehidupan 44 juta orang Ukraina. Tetapi relevansi Ukraina, di tepi Eropa dan ribuan mil dari Amerika Serikat, meluas jauh melampaui perbatasannya. 

Nasib Ukraina memiliki implikasi besar bagi seluruh keamanan seluruh benua serta kesehatan ekonomi global.

Mengutip The New York Times, perang akan meningkatkan kekhawatiran atas keamanan negara-negara bekas Soviet lainnya di Eropa Timur. Ini akan meningkatkan kekhawatiran tentang kekuatan tatanan internasional pasca 1989 dan kemampuan Amerika untuk mempengaruhinya. Perang juga bisa menaikkan harga bahan bakar di seluruh dunia.

Baca Juga: Ketegangan Rusia dan Ukrania Bisa Bikin Ekonomi Global Makin Merana

Inilah bagaimana Ukraina berakhir di pusat krisis global.

Rusia, AS, dan Eropa sangat peduli dengan Ukraina, Mengapa?

The New York Times memberitakan, baik Rusia dan Barat melihat Ukraina sebagai penyangga potensial satu sama lain.

Rusia menganggap Ukraina dalam lingkup pengaruh alaminya. Sebagian besar selama berabad-abad, Ukraina adalah bagian dari Kekaisaran Rusia. Banyak orang Ukraina adalah penutur asli bahasa Rusia dan negara itu adalah bagian dari Uni Soviet sampai memenangkan kemerdekaan pada tahun 1991.

Rusia terkesima ketika pemberontakan pada tahun 2014 menggantikan presiden Ukraina yang bersahabat dengan Rusia dengan pemerintah yang benar-benar menghadap ke Barat.

Baca Juga: Indonesia: Serangan Militer di Ukraina Tidak Dapat Diterima

Sebagian besar bekas republik dan sekutu Soviet di Eropa telah bergabung dengan Uni Eropa atau NATO. Kemunduran Ukraina dari pengaruh Rusia terasa seperti lonceng kematian terakhir bagi kekuatan Rusia di Eropa Timur.

Bagi Eropa dan Amerika Serikat, Ukraina sangat penting sebagian karena mereka melihatnya sebagai penentu arah untuk pengaruh mereka sendiri, dan untuk niat Rusia di seluruh Eropa. Ukraina bukan bagian dari Uni Eropa atau NATO. Tetapi menerima dukungan keuangan dan militer yang cukup besar dari Eropa dan Amerika Serikat. 

Invasi Rusia dapat menunjukkan bahwa Moskow merasa diberdayakan untuk meningkatkan ketegangan dengan bekas republik Soviet lainnya yang sekarang menjadi anggota aliansi Barat, seperti Estonia, Latvia, dan Lithuania.

Perang juga dapat semakin mengancam dominasi Amerika atas urusan dunia. Dengan memenangkan Perang Dingin, Amerika Serikat membangun pengaruh besar atas tatanan internasional. Akan tetapi, pengaruh itu telah berkurang dalam dekade terakhir, dan invasi Rusia mungkin mempercepat proses itu.

Baca Juga: Ini Dampak Serangan Rusia ke Ukraina Terhadap Indonesia Menurut Kemenlu

Rusia sudah menginvasi sebagian Ukraina

Setelah pemberontakan pada tahun 2014, pasukan Rusia yang mengenakan seragam tanpa tanda menyerbu Krimea, semenanjung penting yang strategis di Laut Hitam. Dalam sebuah referendum yang dikutuk sebagai ilegal oleh sebagian besar dunia, wilayah tersebut kemudian dipilih oleh mayoritas untuk bergabung dengan Rusia.

Kemudian pada tahun 2014, separatis pro-Rusia yang didukung oleh pasukan Rusia dan perangkat keras militer merebut bagian timur Ukraina, mendirikan dua republik pemberontak - di wilayah Donetsk dan Luhansk - yang tetap tidak diakui oleh negara lain.

Putin mengakui kemerdekaan kedua wilayah hanya beberapa hari sebelum memerintahkan pasukan Rusia ke daerah itu, sebuah langkah yang menjadi awal dari invasi yang lebih luas. 

Baca Juga: Rusia Invasi Ukraina, NATO Tambah Kekuatan Darat, Laut, dan Udara di Eropa Timur

Bagi banyak orang Ukraina, intervensi Rusia hanyalah episode terakhir dari perang delapan tahun yang belum selesai.

Akankah Putin dan Biden bertemu?

Melansir Time, Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putib secara tentatif setuju untuk bertemu dalam upaya diplomatik terakhir untuk mencegah invasi lain ke Ukraina. 

Namun keduanya tampak berhati-hati tentang kemungkinan pertemuan.

Gedung Putih mengatakan pertemuan itu hanya akan terjadi jika Rusia tidak menginvasi Ukraina.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov, pada bagiannya, mengatakan masih terlalu dini untuk membicarakan rencana khusus untuk pertemuan puncak.

Presiden Prancis Emmanuel Macron berusaha menengahi kemungkinan pertemuan antara Biden dan Putin dalam serangkaian panggilan telepon yang berlangsung hingga Minggu malam. Kantor Macron mengatakan kedua pemimpin telah menerima prinsip pertemuan puncak yang akan diikuti oleh pertemuan yang lebih luas yang melibatkan para pemimpin lain juga.

Gedung Putih mengatakan Biden pada Senin berunding dengan Macron dan Kanselir Jerman Olaf Scholz selama panggilan telepon selama 30 menit.

Baca Juga: Rusia: Militer Kami Hancurkan 74 Fasilitas Militer Ukraina, tapi 1 Jet Tempur Jatuh

Kondisi terkini Eropa Timur

Penembakan besar-besaran telah meningkat dalam beberapa hari terakhir di sepanjang garis kontak yang tegang antara pasukan Ukraina dan pemberontak separatis yang didukung Rusia di jantung industri Ukraina, Donbas.

Konflik dimulai setelah aneksasi Rusia atas Krimea dan telah merenggut sedikitnya 14.000 nyawa.

Juru bicara militer Ukraina Pavlo Kovalchyuk mengatakan posisi Ukraina ditembaki 80 kali pada Minggu dan delapan kali pada Senin pagi. Ukraina mencatat bahwa separatis menembak dari daerah pemukiman menggunakan warga sipil sebagai tameng. 

Dia mengatakan pasukan Ukraina tidak membalas tembakan.

Di desa Novognativka di pihak yang dikuasai pemerintah, Ekaterina Evseeva yang berusia 60 tahun mengatakan penembakan itu lebih buruk daripada pada puncak pertempuran.

"Ini lebih buruk dari 2014," katanya, suaranya gemetar. “Kami berada di ambang gangguan saraf. Dan tidak ada tempat untuk lari.” 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru