Global

Melihat cara berpikir orang terkaya dunia Jeff Bezos dalam meraih kesuksesan

Senin, 16 November 2020 | 00:10 WIB Sumber: CNBC
Melihat cara berpikir orang terkaya dunia Jeff Bezos dalam meraih kesuksesan


KONTAN.CO.ID -  Kita sering melihat pemimpin yang paling berkuasa sebagai orang yang tegas, konsisten dan tidak tergoyahkan. Tentu saja banyak orang yang mengaguminya, tapi hal itu tidak berlaku bagi Bos Amazon dan orang terkaya dunia Jeff Bezos.

Kendati,  sejumlah penelitian bahkan menggemakan gagasan yang sama ini. Dalam badan penelitiannya, Jim Collins, dosen dan penulis “Good to Great: Why Some Companies Make the Leap ... and Others Don't,” menemukan bahwa kualitas umum di antara para pemimpin hebat adalah kecepatan dan ketegasan.

Konsep serupa adalah "keuntungan penggerak pertama," istilah strategi pasar yang didefinisikan sebagai keuntungan yang diperoleh ketika sebuah organisasi menjadi yang pertama memasarkan dalam kategori produk baru.

Logikanya adalah ketika Anda membuat keputusan dan bertindak cepat, Anda akan ditempatkan di depan pesaing Anda.

Baca Juga: Bernard Arnault makin tajir dan singkirkan Bill Gates di posisi terkaya kedua dunia

Jeff Bezos, bagaimanapun, melihat sesuatu dengan sedikit berbeda.

Konsistensi pikiran bukanlah sifat positif

Dalam postingan blog tahun 2012, Jason Fried, salah satu pendiri Basecamp dan salah satu penulis buku terlaris New York Times "Rework", menceritakan saat Bezos mampir di kantor pusat perusahaan dan melakukan sesi Tanya Jawab selama 45 menit .

Dalam salah satu jawabannya, pendiri Amazon berbagi wawasan menarik tentang orang-orang yang "sangat benar".

Menurut Fried, ”Bezos mengatakan bahwa orang yang selalu benar adalah orang yang sering berubah pikiran. Bahkan ide hari ini bisa saja bertentangan dengan ide besok. "

Bezos selanjutnya menjelaskan bahwa orang terpintar yang dia amati selalu merevisi pemahaman mereka, mempertimbangkan kembali masalah yang mereka pikir telah mereka selesaikan. Mereka terbuka terhadap sudut pandang baru, informasi baru, ide baru, kontradiksi, dan tantangan terhadap cara berpikir mereka sendiri, kenang Fried.

Singkatnya, orang pintar (alias mereka yang banyak benar), banyak berubah pikiran.

Baca Juga: Mengintip kisah hidup Warren Buffett, Sang Dukun dari Omaha, hingga meraih kesuksesan

Editor: Noverius Laoli


Terbaru