kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Lebih dari 45.000 Orang Tewas Akibat Gempa Turki dan Suriah


Minggu, 19 Februari 2023 / 05:30 WIB
Lebih dari 45.000 Orang Tewas Akibat Gempa Turki dan Suriah

Sumber: Reuters | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - ANTAKYA. Korban gempa Turki dan Suriah terus bertambah. Saat ini sudah lebih dari 45.000 orang tewas dalam gempa bumi yang melanda Turki dan Suriah, dan jumlah korban diperkirakan akan meningkat.

Sebab, sekitar 264.000 apartemen di Turki hancur dan banyak yang masih hilang dalam bencana terburuk di negara itu.

Sebelas hari setelah gempa melanda, tiga orang yang selamat digali dari reruntuhan di Turki pada Jumat (17/2).

Korban tewas di Turki mencapai 39.672, sementara negara tetangga Suriah telah melaporkan lebih dari 5.800 kematian. Korban Suriah tidak berubah selama berhari-hari.

Sementara banyak tim penyelamat internasional telah meninggalkan zona gempa yang luas, tim domestik terus mencari melalui bangunan yang rata dengan tanah pada hari Sabtu berharap menemukan lebih banyak korban selamat yang melawan rintangan. Para ahli mengatakan sebagian besar penyelamatan terjadi dalam 24 jam setelah gempa bumi.

Baca Juga: Korban Tewas Akibat Gempa di Turki Tembus 38.000 Orang

Hakan Yasinoglu, berusia 40-an, diselamatkan di provinsi selatan Hatay, 278 jam setelah gempa berkekuatan 7,8 melanda di tengah malam pada 6 Februari, kata Brigade Pemadam Kebakaran Istanbul.

Sebelumnya, Osman Halebiye, 14, dan Mustafa Avci, 34, diselamatkan di kota bersejarah Antakya di Türkiye, yang dikenal di zaman kuno sebagai Antiokhia. Saat Avci dibawa pergi, dia melakukan panggilan video dengan orang tuanya, yang menunjukkan bayinya yang baru lahir.

"Saya benar-benar kehilangan semua harapan. Ini benar-benar keajaiban. Mereka mengembalikan putra saya kepada saya. Saya melihat puing-puing dan saya pikir tidak ada yang bisa diselamatkan hidup-hidup dari sana," kata ayahnya.

Avci yang kelelahan kemudian dipertemukan kembali dengan istrinya Bilge dan putrinya Almile di sebuah rumah sakit di Mersin.

Organisasi bantuan mengatakan para penyintas akan membutuhkan bantuan selama berbulan-bulan mendatang dengan begitu banyak infrastruktur penting yang hancur.

Di negara tetangga Suriah, yang telah hancur oleh lebih dari satu dekade perang saudara, sebagian besar korban jiwa berada di barat laut, wilayah yang dikuasai pemberontak yang berperang dengan Presiden Bashar al-Assad - sebuah konflik yang mempersulit upaya untuk membantu orang terkena dampak gempa.

Bagi keluarga yang masih menunggu untuk menjemput kerabat di Turki, ada kemarahan yang meningkat atas apa yang mereka lihat sebagai praktik pembangunan yang korup dan pembangunan perkotaan yang sangat cacat yang mengakibatkan ribuan rumah dan bisnis hancur.

Salah satu bangunan tersebut adalah Ronesans Rezidans (Renaissance Residence), yang runtuh di Antakya, menewaskan ratusan orang.

“Konon aman gempa, tapi hasilnya bisa dilihat,” kata Hamza Alpaslan, 47, yang saudara laki-lakinya pernah tinggal di blok apartemen.

"Kondisinya mengerikan. Tidak ada semen atau besi yang layak di dalamnya. Benar-benar neraka," imbuhnya.

Turki telah berjanji untuk menyelidiki siapa pun yang dicurigai bertanggung jawab atas runtuhnya bangunan dan telah memerintahkan penahanan lebih dari 100 tersangka, termasuk pengembang.

Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Kamis meminta dana lebih dari US$ 1 miliar untuk operasi bantuan Turki, dan telah meluncurkan permohonan bantuan US$ 400 juta untuk warga Suriah.

Baca Juga: Update Operasi SAR Pascagempa Turki, 2 WNI Belum Ditemukan, Baru Ada Foto Keluarga

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×