kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.133.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Korea Selatan-AS Gelar Bertajuk Freedom Shield, Berlangsung 10 Hari


Senin, 13 Maret 2023 / 11:27 WIB
Korea Selatan-AS Gelar Bertajuk Freedom Shield, Berlangsung 10 Hari
ILUSTRASI. Kolonel Isaac Taylor dari Pasukan Amerika Serikat Korea (USFK) dan Kolonel Lee Sung-jun dari Kepala Staf Gabungan Korea Selatan menghadiri jumpa pers Freedom Shield 2023. Chung Sung-Jun/Pool melalui REUTERS

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Korea Selatan dan Amerika Serikat memulai latihan militer gabungan terbesar mereka dalam lima tahun pada Senin (13/3/2023). Latihan ini tetap dilakukan meskipun Pyongyang memperingatkan latihan semacam itu dapat dilihat sebagai "deklarasi perang".

AFP memberitakan, Washington dan Seoul telah meningkatkan kerja sama pertahanan dalam menghadapi peningkatan ancaman dari Korea Utara, yang telah melakukan serangkaian uji coba senjata yang dilarang dalam beberapa bulan terakhir.

Latihan AS-Korea Selatan, yang disebut Freedom Shield, dijadwalkan berlangsung setidaknya 10 hari mulai Senin dan akan fokus pada "lingkungan keamanan yang berubah" karena agresi Korea Utara yang berlipat ganda.

Dalam langkah langka, militer Seoul bulan ini mengungkapkan bahwa mereka dan pasukan khusus Washington sedang melakukan latihan militer "Pisau Jati" - yang melibatkan simulasi serangan presisi pada fasilitas utama di Korea Utara - menjelang Freedom Shield.

Semua latihan semacam itu membuat marah Korea Utara, yang memandangnya sebagai latihan untuk invasi.

Dikatakan program senjata nuklir dan misilnya adalah untuk pertahanan diri.

Baca Juga: Korea Utara Tembak Rudal saat Latihan AS-Korea Selatan Dimulai, Korsel Siaga Tinggi

Sebelumnya diberitakan, Korea Utara yang bersenjata nuklir melakukan uji coba dengan menembakkan dua rudal jelajah strategis dari kapal selam pada Minggu (12/3/2023). Informasi tersebut diberitakan oleh kantor berita negara KCNA pada Senin (13/3/2023) tepat ketika latihan militer AS-Korea Selatan akan dimulai.

Senjata strategis biasanya digunakan untuk menggambarkan senjata yang memiliki kemampuan nuklir.

Mengutip Reuters, KCNA mengatakan, peluncuran tersebut mengkonfirmasi keandalan sistem dan menguji operasi ofensif bawah laut dari unit kapal selam yang merupakan bagian dari penangkal nuklir Korea Utara.

Korea Utara telah lama menunjukkan kemarahannya atas latihan yang mereka anggap sebagai latihan invasi. Mereka telah melakukan sejumlah uji coba rudal dan latihan dalam satu tahun terakhir dalam apa yang dikatakannya sebagai upaya untuk meningkatkan penangkal nuklirnya dan membuat lebih banyak senjata operasi penuh.

Baca Juga: Ingatkan Ancaman Perang, Kim Jong Un Minta Militernya Lebih Intensif Berlatih



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

×