Kinerja Bank Digital Mulai Membaik

Minggu, 13 Maret 2022 | 07:20 WIB   Reporter: Ferrika Sari
Kinerja Bank Digital Mulai Membaik


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah bank digital mulai mencatatkan perbaikan kinerja. Hal ini terlihat dari pertumbuhan dana pihak ketiga (DPK) dan penyaluran kredit bank digital. 

PT Bank Jago Tbk (ARTO) mencatatkan pertumbuhan kredit 491% yoy menjadi Rp 5,37 triliun pada 2021. DPK juga meningkat 357% yoy mencapai Rp 3,68 triliun, dan bank juga berhasil mengakhiri rugi berkepanjangan dengan mencetak laba Rp 86,02 miliar. 

Direktur Utama Bank Jago, Kharim Siregar menyebut, perusahaan bahkan sempat merugi dalam lima tahun terakhir. Tercatat rugi Bank Jago mencapai Rp 189,56 miliar pada 2020. 

Baca Juga: Optimistis, Bank Jago Proyeksi Kredit Naik 40% di Tahun Ini

"Bank Jago masih mengalami kerugian karena kami investasi di tahun 2020. Sementara pendapatan sangat-sangat minim karena neraca, lending dan funding juga masih sangat kecil," kata Kharim, Jumat (11/3). 

Namun keadaan berbalik pada 2021. Bank yang sebelumnya bernama Bank Artos Indonesia ini berhasil mengantongi laba bersih Rp 86,02 miliar. Nilai itu lebih tinggi dari laba sebelum pajak sebesar Rp 9,13 miliar. 

"Kenapa laba sebelum pajak bisa lebih kecil, dalam neraca rugi secara perpajakan itu kami bisa caring power, artinya kami nggak perlu bayar pajak meskipun kita untung, sampai kerugian itu bisa tertutupi," imbuh Kharim. 

Dengan pencapaian itu, Bank Jago menargetkan penyaluran kredit tumbuh di kisaran 30%-40% pada 2022. ARTO akan menambah partner strategis seperti fintech lending, multifinance dan institusi keuangan lain untuk mencapai target tersebut. 

Baca Juga: Upaya Perbankan Terus Memperkuat Layanan Bisnis Digital

Tak mau kalah, PT Allo Bank Indonesia Tbk (BBHI) juga berhasil kantongi laba Rp 196,86 miliar per Desember 2021. Laba meningkat signifikan dari realisasi tahun sebelumnya yakni sebesar Rp 37,01 miliar. 

Diikuti peningkatan jumlah kredit, DPK dan aset pada 2021. Untuk tahun ini, perusahaan akan memanfaatkan ekosistem CT Group dan investor strategis Allo Bank lain sebagai kekuatan dalam menjalankan bisnisnya sebagai bank digital. 

Chairul Tanjung sebagai ultimate shareholder BBHI melalui Mega Corpora menyebut, bahwa dengan ekosistem yang luas itu, Allo Bank menargetkan bisa memiliki 10 juta pelanggan pada tahun pertama sejak aplikasi tersebut diluncurkan. 

"Target market kami bukan hanya milenial tetapi tetapi semua segmen. Target kami, satu minggu pertama setelah peluncuran bisa mencapai 1 juta pengguna dan satu tahun pertama 10 juta customer. Membidik customer tidak dilakukan secara paksaan tetapi dengan insentif seperti berbelanja di Transmart dapat diskon," jelas Chairul Tanjung.

Baca Juga: Bank Digital Masih Berlomba Mencari Nasabah

Editor: Wahyu T.Rahmawati

Terbaru