kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.133.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kim Jong Un Diduga Untung Besar dari Bisnis Senjata dengan Rusia


Jumat, 03 November 2023 / 11:36 WIB
Kim Jong Un Diduga Untung Besar dari Bisnis Senjata dengan Rusia
ILUSTRASI. Dari Angola hingga Hong Kong, Korea Utara menutup kedutaan besarnya di luar negeri. KCNA via REUTERS

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Korea Utara secara rutin membantah tuduhan apa pun yang dibuat oleh AS dan mitra-mitranya mengenai tudingan tersebut.

Penutupan ini terjadi ketika Korea Utara tampaknya meningkatkan bisnis yang menguntungkan dengan mengirimkan amunisi ke Rusia untuk membantu serangannya terhadap Ukraina.

“Korea Utara adalah negara yang diuntungkan,” kata King Mallory, direktur Rand Center for Global Risk and Security seperti yang dikutip dari Bloomberg. 

Dia menambahkan, kedutaan-kedutaan tersebut merupakan operasi marjinal dalam hal arus kas bersih ke Korea Utara dan kurang penting bagi Kim saat ini dibandingkan kesepakatannya dengan Rusia.

Menurut anggota parlemen Korea Selatan Yoo Sang-bum pada hari Rabu setelah menghadiri pengarahan oleh agen mata-mata negara tersebut, sejak bulan Agustus, Korea Utara telah mengirimkan lebih dari 1 juta peluru artileri untuk mesin perang Putin.

Permintaan yang tinggi dari perang Rusia terhadap Ukraina telah meningkatkan harga artileri global, dengan peluru 155 mm yang digunakan oleh pasukan NATO dihargai sekitar US$ 3.000 per buah. 

Jika Korea Utara menjual peluru dengan harga yang sama, nilai pengirimannya ke Rusia akan melebihi US$ 3 miliar, atau lebih dari 10% perekonomian Korea Utara, berdasarkan perkiraan produksi tahunan bank sentral Korea Selatan.

Baca Juga: Rusia Bakal Perkuat Hubungan dengan Korea Utara di Segala Bidang

Korea Utara memiliki gudang amunisi dan roket terbesar yang dapat dioperasikan dengan persenjataan era Soviet yang dikirim Rusia ke garis depan di Ukraina. Kerja sama antara Pyongyang dan Moskow meningkat ketika keduanya terdorong ke dalam isolasi global.

Sebelumnya, Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu melakukan perjalanan yang jarang terjadi ke Korea Utara pada akhir Juli. Shoigu bergabung dalam perayaan yang menandai berakhirnya pertempuran dalam Perang Korea tahun 1950-1953 dan diajak mengunjungi pabrik persenjataan terbaru negara tersebut. 

Segera setelah itu, Rusia mengirimkan jet militer VIP ke Pyongyang, yang kemudian memicu kekhawatiran bahwa Korea Utara akan memulai transfer senjata besar-besaran dengan Rusia.

Kim kemudian bertemu Putin di Rusia pada bulan September dan Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov pergi ke Pyongyang pada bulan Oktober, melakukan perjalanan pertamanya ke sana dalam lima tahun.

Menurut Mallory, Rusia kemungkinan menawarkan paket bantuan kepada Kim yang mungkin mencakup uang tunai, akses ke sistem perbankan, transfer teknologi, dan bantuan dalam pengadaan komponen di luar negeri yang dapat digunakan untuk membuat senjata.

Ini mungkin kesepakatan yang jauh lebih baik dibandingkan apa yang didapatnya dari kedutaan besar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×