Kekhawatiran akan kembangkitan Al-Qaeda pasca Taliban kuasai Afganistan mengemuka

Rabu, 25 Agustus 2021 | 05:35 WIB Sumber: South China Morning Post
Kekhawatiran akan kembangkitan Al-Qaeda pasca Taliban kuasai Afganistan mengemuka


Penasihat keamanan nasionalnya, Jake Sullivan, mengatakan pada hari Senin bahwa Biden telah menjelaskan bahwa kemampuan kontraterorisme telah berkembang ke titik di mana ancaman dapat ditekan tanpa kehadiran yang kuat di lapangan. Dia mengatakan komunitas intelijen tidak percaya al-Qaeda saat ini memiliki kemampuan untuk menyerang AS.

AS juga mungkin mengantisipasi bahwa penyaringan bandara yang diperkuat dan pengawasan yang lebih canggih dapat lebih efektif daripada 20 tahun yang lalu dalam menggagalkan serangan. Tetapi para ahli khawatir bahwa kemampuan pengumpulan intelijen yang diperlukan sebagai sistem peringatan dini terhadap serangan akan terpengaruh secara negatif oleh penarikan pasukan.

Baca Juga: Ini sejarah Taliban, kelompok yang kini menguasai Afghanistan

Komplikasi tambahan adalah banyaknya ancaman keamanan nasional yang menekan yang mengerdilkan apa yang dihadapi pemerintah AS sebelum serangan 11 September. Ini termasuk operasi siber canggih dari China dan Rusia yang dapat melumpuhkan infrastruktur penting atau mencuri rahasia sensitif, ambisi nuklir di Iran dan ancaman terorisme domestik yang meningkat yang diungkap oleh pemberontakan 6 Januari di US Capitol.

Direktur FBI Chris Wray menggambarkan ancaman yang tumbuh di dalam negeri sebagai "metastasis", dengan jumlah penangkapan supremasi kulit putih dan ekstremis bermotivasi rasial hampir tiga kali lipat sejak tahun pertamanya bekerja. “Kekhawatiran saya adalah Anda tidak dapat membandingkan tahun 2001 dengan hari ini,” kata Bruce Hoffman, pakar terorisme di Universitas Georgetown. 

Ada “birokrasi yang jauh lebih luas dan lebih terorganisir,” katanya, tetapi dibebani dengan tuntutan yang tidak secara khusus terkait dengan terorisme. 

Selanjutnya: Taliban minta Turki mematuhi perjanjian menarik pasukan dari Afghanistan

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Noverius Laoli

Terbaru