Industri Multifinance Dinilai Masih Menarik di Mata Investor

Rabu, 13 Juli 2022 | 05:15 WIB   Reporter: Adrianus Octaviano
Industri Multifinance Dinilai Masih Menarik di Mata Investor


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Saat ini, tak hanya tren bank-bank kecil saja yang menjadi sasaran untuk diakuisisi. Sebab, beberapa perusahaan multifinance pun juga menjadi salah satu incaran dengan kebanyakan untuk bertransformasi menjadi digital.

Terbaru di tahun ini ada emiten multifinance, PT Batavia Prosperindo Finance Tbk (BPFI) yang bakal kedatangan pemegang saham pengendali baru, yaitu perusahaan asal Korea Selatan, Woori Card Co., Ltd.

Woori Card akan membeli 82,03% saham atau setara 2,19 miliar lembar saham dengan nilai transaksinya mencapai sekitar Rp 1 triliun. Adapun, 74,22% saham tersebut merupakan milik PT Batavia Prosperindo Internasional Tbk (BPII) dan sisanya milik beberapa pemegang saham lainnya yang tidak disebutkan.

Direktur Utama BPII Rudi Setiadi bilang tujuan dari transaksi penjualan saham tersebut adalah untuk meningkatkan performa keuangan perseroan. Serta akan menggunakan dana hasil transaksi untuk diinvestasikan pada berbagai instrumen keuangan yang dapat memberikan tambahan pendapatan dari hasil investasi.

Baca Juga: Ada Kenaikan Aset 26,5% pada Tahun 2021, Ini Penjelasan KDB Tifa Finance

“Perseroan juga dapat lebih fokus pada pengembangan usaha pada entitas anak Perseroan pada bidang usaha Manajer Investasi, Asuransi Umum, dan Jasa Transportasi serta melihat potensi usaha baru yang dapat meningkatkan nilai perseroan ke depannya,” ujar Rudi.

Sebelumnya, ada startup asal Singapura Honest Financial Technologies International Private Limited (Honest) yang juga mengakuisisi perusahaan multifinance milik PermataBank, PT Sahabat Finansial Keluarga yang telah berubah nama menjadi PT Honest Financial Technologies.

Honest telah memiliki 71,21% saham dalam PT Honest Financial Technologies dengan waktu itu nilai transaksinya mencapai Rp 241,49 miliar.  PermataBank tetap masih berhak atas 28,79% saham dalam perusahaan pembiayaan tersebut.

Selain itu, ada juga startup di bidang penyedia jasa pembayaran, Xendit yang bakal mencaplok perusahaan hasil merger PT Globalindo Multi Finance dan PT Emas Persada Finance.

Nilai transaksinya pun belum diumumkan, namun setidaknya aksi ini dilakukan setelah akhir tahun lalu mengantongi dana senilai US$150 juta atau setara Rp2,1 triliun dalam pendanaan Seri C yang dipimpin Tiger Global Management.

Baca Juga: Indomobil Finance Terbitkan Obligasi Rp 600 Miliar

Tak hanya, mengincar perusahaan multifinance, Xendit juga mulai masuk pada bisnis perbankan. Dimana, startup ini telah memiliki 14,96% saham dari Bank Sampoerna untuk memperkuat infrastruktur teknologi di bank tersebut.

Associate Director of Research and Investment Pilarmas Investindo Sekuritas Maximilianus Nico Demus menjelaskan bahwa untuk melihat harga akuisisi atau merger tidak ada yang pas nilainya. Menurutnya, ada beberapa aspek yang diperhitungkan oleh pihak yang melakukan aksi tersebut.

Editor: Tendi Mahadi

Terbaru