Ilmuwan: Kasus Omicron akan Turun Secepat Kasusnya Naik

Rabu, 12 Januari 2022 | 11:07 WIB Sumber: Associate Press
Ilmuwan: Kasus Omicron akan Turun Secepat Kasusnya Naik


WHO mengutip pemodelan dari kelompok Mokdad yang memprediksi setengah dari populasi Eropa akan terinfeksi omicron dalam waktu sekitar delapan minggu.

Namun, pada saat itu, Hunter dan yang lainnya mengharapkan dunia dapat melewati lonjakan omicron.

"Mungkin akan ada beberapa pasang surut di sepanjang jalan, tetapi saya berharap pada Paskah, kita akan keluar dari ini," kata Hunter.

Namun, jumlah orang yang terinfeksi dapat terbukti membebani sistem kesehatan yang rapuh, kata Dr. Prabhat Jha dari Pusat Penelitian Kesehatan Global di Rumah Sakit St. Michael di Toronto.

"Beberapa minggu ke depan akan menjadi brutal karena dalam jumlah absolut, ada begitu banyak orang yang terinfeksi sehingga akan menyebar ke ICU," kata Jha.

Baca Juga: Cegah Omicron, AS Pertimbangkan Pedoman Pemakaian Masker N95 atau KN95

Mokdad juga memperingatkan hal yang sama di AS. “Ini akan menjadi dua atau tiga minggu yang sulit. Kami harus membuat keputusan sulit untuk membiarkan pekerja penting tertentu terus bekerja, mengetahui bahwa mereka bisa menular.”

Meyers di University of Texas berpendapat, Omicron suatu hari nanti dapat dilihat sebagai titik balik dalam pandemi. Kekebalan yang diperoleh dari semua infeksi baru, bersama dengan obat-obatan baru dan vaksinasi lanjutan, dapat membuat virus corona menjadi sesuatu yang dengannya kita dapat lebih mudah hidup berdampingan.

“Pada akhir gelombang ini, jauh lebih banyak orang akan terinfeksi oleh beberapa varian COVID,” kata Meyers. “Pada titik tertentu, kita akan dapat menarik garis — dan omicron mungkin menjadi titik itu — di mana kita beralih dari apa yang merupakan ancaman global bencana ke sesuatu yang lain.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru