Ilmuwan Bilang Pandemi Bisa Reda dalam Beberapa Bulan, Akhir COVID-19 Sudah Dekat?

Kamis, 13 Januari 2022 | 10:50 WIB Sumber: Healthline,Healthline
Ilmuwan Bilang Pandemi Bisa Reda dalam Beberapa Bulan, Akhir COVID-19 Sudah Dekat?


Wabah penyakit endemik juga akan terus membebani sistem perawatan kesehatan dan ekonomi, seperti halnya musim flu yang buruk.

Vaksinasi dan pengujian yang meluas juga akan diperlukan untuk mencegah COVID-19 kembali ke tingkat epidemi, terutama ketika jenis baru muncul.

“Berkurangnya vaksinasi dapat berarti bahwa kita memerlukan vaksinasi tahunan (di awal musim gugur) untuk mempertahankan tingkat perlindungan yang lebih tinggi, dan untuk menanggapi varian baru saat mereka muncul,” Sean Clouston, PhD, seorang ahli epidemiologi dan profesor kesehatan masyarakat di Stony Brook Universitas di New York, mengatakan kepada Healthline. 

Zoom meeting dan pengaturan kerja dari rumah bukan satu-satunya perubahan budaya yang akan tetap ada jika dan ketika COVID-19 mewabah. Perayaan liburan sederhana juga bisa menjadi sisa-sisa pandemi yang bertahan lama.

“Beberapa acara budaya pra-COVID, seperti pesta liburan atau pesta Tahun Baru, berisiko tinggi karena menggabungkan kegiatan berisiko tinggi dengan waktu berisiko tinggi,” kata Clouston. “Mungkin pertemuan luar ruangan yang lebih besar akan menjadi hal biasa di musim yang lebih hangat diikuti dengan pertemuan yang lebih kecil, lebih intim, di musim dingin.”

Baca Juga: WHO: Setengah Populasi Eropa akan Terinfeksi Varian Omicron dalam 6 Minggu ke Depan

Ketika wabah terjadi, Langkah-langkah kesehatan publik seperti pemakaian masker, jarak fisik, dan bahkan penguncian mungkin perlu dimulai kembali untuk jangka waktu tertentu.

Penggunaan masker, khususnya, kemungkinan akan tetap menjadi hal yang biasa, terutama di tempat-tempat di mana terdapat individu yang lebih tua atau dengan gangguan kekebalan, seperti rumah sakit dan panti jompo.

“Di Asia, memakai masker selama musim flu sudah umum selama beberapa dekade,” kata Schaffner. “Dulu, kami menganggapnya aneh di sini. Sekarang kami sudah beradaptasi dengannya.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru