IDI usul diberlakukan PSBB superketat jika kasus Covid-19 terus melonjak

Selasa, 02 Februari 2021 | 10:57 WIB Sumber: Kompas.com
IDI usul diberlakukan PSBB superketat jika kasus Covid-19 terus melonjak

ILUSTRASI. Jika tidak terjadi penurunan angka infeksi corona di Indonesia, PB IDI meminta pemerintah melakukan PSBB secara ketat. KONTAN/Baihaki/20/01/2021.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Jika tidak terjadi penurunan angka infeksi corona di Indonesia, Wakil Ketua Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Slamet Budiarto meminta pemerintah melakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) secara ketat. 

Saat ini, PB IDI masih terus melihat dan akan melakukan evaluasi terhadap pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) tahap kedua yang berlangsung pada 26 Januari lalu hingga 8 Februari mendatang. 

Jika PPKM tahap kedua tidak juga menurunkan jumlah infeksi baru dan kasus kematian akibat Covid-19 maka solusinya adalah PSBB ketat. 

"Jalan terakhir ya PSBB superketat. Mobilisasi masyarakat disetop. Enggak ada jalan lagi, apa lagi jalannya? Vaksin (untuk masyarakat) belum tersedia," katanya saat dihubungi Kompas.com, Senin (1/2/2021), melalui sambungan telepon. 

Baca Juga: UPDATE Corona Indonesia, Senin (1/2): Tambah 10.994 kasus baru, jauhi kerumunan

Lebih lanjut, Slamet juga mengatakan bahwa ketentuan swab PCR tidak menjamin seseorang tidak terjangkit virus corona dalam sebuah perjalanan. Sebab, jika swab PCR dilakukan hari ini, dan hasilnya negatif, seseorang masih bisa terinfeksi virus corona keesokan harinya. 

"Ini kan penyakit kerumunan, penyakit mobilitas. Kalau itu (mobilitas) dihentikan, otomatis (jumlah penyebaran Covid-19) turun. Simple-nya begitu," tambah Slamet. 

Baca Juga: Jokowi: Tak apa-apa ekonomi turun, asalkan Covid-19 juga turun

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie
Terbaru