Hamas merilis audio yang berisi suara tentara Israel yang ditawan

Rabu, 09 Juni 2021 | 04:15 WIB Sumber: Al Jazeera
Hamas merilis audio yang berisi suara tentara Israel yang ditawan

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Al Jazeera Arabic menayangkan audio dari orang tak dikenal yang mengaku sebagai tentara Israel yang ditawan oleh cabang bersenjata Hamas, Brigade al-Qassam.

Dalam klip audio yang diputar pada hari Minggu dalam sebuah episode untuk seri investigasi Tip of the Iceberg, orang tersebut mengatakan dia “bertanya-tanya apakah dan berharap bahwa Israel masih ada. Dan jika demikian, saya bertanya-tanya apakah para pemimpin negara memikirkan tentaranya yang ditangkap dan prihatin dengan pembebasan mereka”.

Dia berharap untuk segera bersama keluarganya. "Tolong bantu," pintanya.

Ini adalah pertama kalinya Brigade al-Qassam mengungkapkan rekaman semacam ini.

Hamas mengatakan pihaknya menahan dua tentara Israel Hadar Goldin dan Oron Shaul yang ditangkap selama perang 2014, dan dua mantan tentara Hisham al-Sayed dan Avera Mengistu. 

Baca Juga: Hendak digulingkan oposisi, Netanyahu: Ada penipuan terbesar dalam sejarah demokrasi

Sejak penangkapan mereka, Hamas belum mengungkapkan nasib keempatnya, tetapi Israel mengklaim dua tentara tewas selama perang dan Hamas hanya menyimpan jenazah mereka.

Menyusul peluncuran program tersebut, beberapa komentator Israel mengatakan pria yang didengar dalam rekaman itu adalah Mengistu, seorang tahanan Israel asal Ethiopia. Saluran berita Israel 12 juga melaporkan bahwa pejabat pertahanan Israel berusaha memastikan apakah itu sebenarnya Mengistu.

Media Israel melaporkan, bagaimanapun, bahwa ibu Mengistu percaya bahwa suara yang terdengar dalam rekaman audio itu bukan milik putranya.

“Saya dapat mengatakan dengan tegas bahwa itu bukan anak saya, itu bukan suaranya,” kata Agarnesh Mengistu kepada penyiar publik Kan Israel. “Saya sedang menunggu putra saya, dan saya berharap dapat bertemu dengannya segera setelah saya dijanjikan.”

Koordinator pemerintah Israel untuk tahanan dan orang hilang Yaron Blum menolak rilis rekaman itu sebagai "manipulasi murahan oleh Hamas".

Selanjutnya: Israel meminta US$ 1 miliar ke AS untuk mengisi ulang sistem pertahanan Iron Dome

 

Editor: Handoyo .
Terbaru