Global

Ekonomi negara-negara Asia Tenggara berangsur bangkit di kuartal III 2020

Senin, 30 November 2020 | 05:00 WIB   Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk
Ekonomi negara-negara Asia Tenggara berangsur bangkit di kuartal III 2020

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ekonomi negara-negara Asia Tenggara mulai menunjukkan tanda-tanda perbaikan.  Beberapa negara telah mencatatkan penurunan kontraksi produk domestik brutto (PDB) pada kuartal III 2020 dibandingkan pada kuartal sebelumnya. Bahkan ada pula yang sudah berhasil menorehkan pertumbuhan di periode itu.

PDB Vietnam telah tumbuh pada kuartal III 2020 sebesar 2,62%, meningkat dari kuartal sebelumnya yang hanya tumbuh 0,4%. Negara ini memang satu-satunya negara di Asia Tenggara yang tetap berhasil tumbuh di saat negara-negara lain masuk ke jurang resesi.

Peningkatan pertumbuhan PDB Vietnam ini ditopang oleh pergerakan positif  sektor manufaktur. Ekspor Vietnam melonjak 11% pada kuartal III 2020, sebagian besar ditopang peningkatan 20% ekspor komputer pribadi untuk memenuhi permintaan yang meningkat karena pelajar di seluruh di dunia saat ini belajar lewat kelas online dan sebagai besar tenaga kerja global bekerja dari rumah. Pada September 2020 saja, ekspor Vietnam meningkat 18% yoy.

Peningkatan pertumbuhan PDB tersebut bakal mempercepat pemulihan ekonomi Vietnam yang melambat pada  paruh pertama akibat pandemi corona. "Bersama dengan China, Vietnam adalah satu-satunya ekonomi utama Asia yang diharapkan mencatat pertumbuhan positif pada tahun 2020," kata Priyanka Kishore, Kepala Oxford Economics untuk India dan Asia Tenggara dilansir Fortune, Minggu (29/11).

Baca Juga: Mulai membaik, ekonomi Singapura kontraksi 5,8% di kuartal III-2020

Peningkatan PDB Vietnam pada kuartal III 2020 memang membaik tetapi persentasenya masih jauh lebih rendah dari kuartal III tahun lalu yang tumbuh 7,13%. Kehilangan turis asing yang terus-menerus dan tidak terbatas karena pembatasan perjalanan akibat virus corona telah merusak pemulihan ekonomi Vietnam. Maklum sebelum pandemi, pariwisata menyumbang sekitar 8% dari PDB Vietnam, menurut Bank Dunia.

Hilangnya pariwisata asing lebih buruk terjadi di negara-negara seperti Thailand, di mana pariwisata menyumbang 14% dari PDB. Terlebih lagi, Thailand tidak memiliki status seperti Vietnam sebagai pusat manufaktur yang terkadang disebut-sebut sebagai alternatif rantai pasokan ke China.

Thailand telah masuk ke jurang resesi sejak kuartal II 2020 dimana ekonominya tercatat minus 12,1%, terendah sejak krisis ekonomi 1998. Namun, kontraksi tersebut telah melandai pada kuartal III 2020. Di periode itu PDB Thailand hanya turun 6,4%.

Melandainya penurunan ekonomi Thailand ini karena ekspor dan pariwisata domestiknya sudah mulai meningkat dari kemerosotan yang diakibatkan pandemi.  Bahkan,  pada basis triwulan ke triwulan yang disesuaikan secara musiman, ekonomi tumbuh sebesar 6,5% untuk tiga bulan yang berakhir pada September 2020, setelah tiga triwulan berturut-turut menyusut hingga Juni.

Thailand memberlakukan lockdown bisnis dan menutup perbatasannya untuk orang asing dalam upaya menahan penyebaran Covid-19. Sementara perbatasannya tetap ditutup untuk sebagian besar wisatawan, penguncian bisnis telah dicabut pada awal kuartal ketiga. Upaya pemerintah untuk mempromosikan perjalanan domestik oleh orang Thailand juga membantu konsumsi.

Pengeluaran konsumsi swasta turun 0,6% pada tahun ini untuk kuartal ketiga, melandai dari kuarta II 2020 yang turun 6,8%. Aktivitas akomodasi dan layanan makanan hanya turun 39,6%, menyusut dari kuartal sebelumnya yang turun 50,2%.

Ekspor negara ini hanya terkontraksi 7,7% pada kuartal III 2020 seiring aktivitas di ekonomi di dunia mulai menunjukkan tanda-tanda normal. Pada kuartal II 2020, ekspor Thailand terkontraksi sangat besra yakni 15,9%.

Badan perencanaan ekonomi meningkatkan perkiraan ekonomi Thailand tahun 2020 menjadi minus 6,0% dari prediksi sebelumnya terkontraksi  7,3% dan 7,8%. Sementara tahun 2021 ekonomi diperkirakan tumbuh 3,5%-4,5%.

"Kami dapat mengatakan bahwa titik terendah kami adalah pada kuartal kedua," kata Danucha Pichayanan, Sekretaris Jenderal Badan Perencanaan Ekonomi dikutip Nikkei.

Baca Juga: Ekonom: Beda dengan krisis 1998, likuiditas perbankan saat ini sangat kuat

Editor: Khomarul Hidayat


Terbaru