China bantu modernisasi pangkalan Angkatan Laut terbesar Kamboja, AS meradang

Kamis, 03 Juni 2021 | 23:10 WIB Sumber: Reuters
China bantu modernisasi pangkalan Angkatan Laut terbesar Kamboja, AS meradang

KONTAN.CO.ID - PHNOM PENH. Menteri Pertahanan Kamboja Tea Banh mengatakan China akan membantu memodernisasi dan memperluas pangkalan Angkatan Laut terbesar negaranya.

Pada Oktober tahun lalu, Kamboja mengonfirmasi telah meruntuhkan fasilitas kecil buatan AS di Pangkalan Angkatan Laut Ream sebagai bagian dari peningkatan yang mereka rencanakan.

Tapi, Kamboja membantah laporan bahwa China akan terlibat dalam hal itu. Kementerian Pertahanan AS alias Pentagon tahun lalu meminta penjelasan dari Kamboja atas pembongkaran tersebut.

Pada Rabu (2/6), Tea Banh menyatakan kepada portal berita Fresh News, Kamboja telah meminta bantuan China.

"Kontribusi (China) untuk pengembangan Pangkalan Ream adalah untuk meningkatkan pertahanan Kamboja di sektor maritim atau memberikan Kamboja basis untuk memiliki tempat yang cocok, bengkel untuk memperbaiki kapal, pelabuhan yang cocok untuk berlabuh," kata Tea Banh.

Baca Juga: Belasan pesawat militer masuk zona maritim, Malaysia panggil duta besar China

"Mereka datang untuk membantu, Kamboja sangat berterima kasih. Dan, bantuan ini telah didiskusikan dengan jelas, bahwa bantuan ini datang tanpa pamrih," sebut Tea Banh, seperti dikutip Reuters.

Sebagai satu-satunya sekutu China di Asia Tenggara, Kamboja telah menjadi aset bagi Beijing sebagai anggota ASEAN yang mencari konsensus mengenai keputusan-keputusan utamanya, beberapa di antaranya berdampak pada kepentingan strategis Tiongkok.

AS semakin berupaya untuk melibatkan ASEAN dan para anggotanya sebagai upaya untuk mengendalikan pengaruh China yang semakin besar, mitra dagang dominan di kawasan Asia Tenggara.

Seorang juru bicara Kedutaan AS di Phnom Penh merujuk Reuters ke pernyataan resmi yang dikeluarkan setelah kunjungan Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman.

Sherman meminta klarifikasi pada Selasa (1/6) tentang pembongkaran gedung-gedung yang AS danai juga mendesak kepemimpinan Kamboja untuk "mempertahankan kebijakan luar negeri yang independen dan seimbang".

Selanjutnya: Memanas lagi, Filipina protes kehadiran kapal milisi China di Laut China Selatan

Editor: S.S. Kurniawan
Terbaru