Cerita Erdogan: Situasi Rusia pada Perang Ukraina Cukup Bermasalah

Rabu, 21 September 2022 | 10:38 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Cerita Erdogan: Situasi Rusia pada Perang Ukraina Cukup Bermasalah

ILUSTRASI. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan dia meyakini Presiden Rusia Vladimir Putin ingin mengakhiri perang di Ukraina. REUTERS/Andrew Kelly


KONTAN.CO.ID - ANKARA. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan dia meyakini Presiden Rusia Vladimir Putin ingin mengakhiri perang di Ukraina. Hal tersebut dia ungkapkan menyusul pembicaraan baru-baru ini dengan Putin.

Melansir The Independent, Erdogan mengatakan kesannya dari Putin adalah bahwa dia ingin mengakhiri konflik sesegera mungkin, setelah diskusi komprehensif pada pertemuan puncak di Uzbekistan pekan lalu.

The Voice of Ukraine memberitakan, Rusia bersedia mengambil langkah sepakat dengan Ukraina terkait dengan pertukaran tahanan. 

“Dua ratus tahanan akan ditukar dengan kesepakatan para pihak. Saya pikir langkah maju yang signifikan akan dibuat,” jelas Erdogan.

Pemimpin Turki itu juga mengkritik invasi Rusia ke Ukraina, dengan mengatakan bahwa tidak ada invasi yang dapat dibenarkan. Dia mengatakan bahwa pada akhir perang ini, Ukraina akan sepenuhnya memulihkan integritas teritorialnya – termasuk semenanjung Krimea, yang telah berada di bawah pendudukan militer oleh Rusia sejak 2014.

“Jika perdamaian dibangun di Ukraina, pengembalian tanah yang diduduki tentu saja akan menjadi sangat penting,” kata Erdogan.

Baca Juga: Militer Ukraina Kian Jauh ke Timur, Separatis Mendesak Referendum

“Ini yang diharapkan. Inilah yang Anda butuhkan. Putin telah mengambil langkah-langkah tertentu. Kami telah mengambil langkah-langkah tertentu. Tanah yang diduduki akan dikembalikan ke Ukraina,” tambahnya. 

Pertukaran tahanan sebelumnya dengan Rusia terjadi di Oblast Donetsk pada 2 September. 

Di antara tentara yang dibebaskan, sepuluh orang berasal dari Brigade Mekanik Terpisah ke-58, dan empat lainnya dari Brigade Bermotor ke-30. Secara khusus, Ukraina mengembalikan seorang perwira dan petugas medis militer. Para pejuang Ukraina ini ditangkap oleh pasukan Rusia yang menyerang di musim semi.

Mengutip The Independent, keinginan Putin untuk mengakhiri perang terjadi ketika Ukraina telah merebut kembali sejumlah besar wilayah pendudukan, dengan kemenangan terakhir desa Bilohorivka di wilayah Luhansk. Kemunduran terakhir bagi Kremlin ini berarti mereka tidak lagi memiliki kendali penuh atas provinsi tersebut.

Pasukan Zelensky telah melancarkan serangan balasan di wilayah selatan Kherson serta mendapatkan kembali banyak kendali di wilayah Kharviv timur laut.

Menurut Kementerian Pertahanan Inggris, Kapal selam Moskow juga telah mundur dari Krimea ke Krasnodar di Rusia selatan di tengah ancaman keamanan lokal.

Baca Juga: Situasi Terkini Perang Ukraina: Pasukan Rusia Mulai Terdesak di Luhansk

Dalam sebuah wawancara dengan penyiar AS PBS, Erdogan mengatakan situasi untuk Rusia "cukup bermasalah".

“(Putin) sebenarnya menunjukkan kepada saya bahwa dia bersedia untuk mengakhiri ini sesegera mungkin,” kata Erdogan.

Ketika ditanya oleh PBS apakah Moskow harus diizinkan untuk mempertahankan wilayah yang telah dikuasainya sejak awal perang, Erdogan mengatakan: “Tidak, dan tidak diragukan lagi tidak.”

Namun, pernyataan Putin baru-baru ini yang dibuat saat menerima kredensial dari duta besar asing tidak menunjukkan tanda-tanda penyesalan atau keengganan untuk melanjutkan invasinya di Ukraina.

“Pembangunan objektif menuju dunia multipolar menghadapi perlawanan dari mereka yang mencoba mempertahankan hegemoni mereka dalam urusan global dan mengendalikan segalanya - Amerika Latin, Eropa, Asia dan Afrika,” kata Putin. 

Putin menambahkan, "Hegemoni telah berhasil melakukannya untuk waktu yang cukup lama, tetapi itu tidak dapat berlangsung selamanya … terlepas dari perkembangan di Ukraina. Adapun Rusia, kami tidak akan menyimpang dari jalur kedaulatan kami.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru