BI beberkan plus minus penerbitan mata uang digital

Senin, 13 Desember 2021 | 06:50 WIB   Reporter: Bidara Pink
BI beberkan plus minus penerbitan mata uang digital


KONTAN.CO.ID -   BALI. Negara-negara G20 sepakat, mata uang digital bank sentral atau Central Bank Digital Currency (CBDC) menjadi salah satu hal yang harus dirilis. 

Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Dody Budi Waluyo memandang, penerbitan CBDC ini juga makin maraknya digitalisasi dan makin berkembangnya mata uang digital yang dikelola oleh swasta (private sector). 

“Banyak yang berkembang dan dikeluarkan oleh private, contohnya BItcoin. Dia relatif tidak punya collateral (jaminan),” ujar Dody, seperti dikutip Minggu (12/12). 

Baca Juga: Mata uang digital masih jadi isu hangat dalam G20

Kemudian, dalam pertemuan tingkat deputi Kementerian Keuangan serta bank sentral alias Finance and Central Bank Deputies (FCBD) Meeting, negara-negara G20 pun mengungkapkan keuntungan maupun risiko yang ditimbulkan dari adanya CBDC ini. 

Dari sisi manfaat, mata uang digital ini lebih membuat pergerakan menjadi lebih cepat dan lebih efisien. Selain itu, CBDC dinilai lebih murah alias tidak mengenal adanya biaya cetak. 

Dari sisi risiko, terdapat risiko dari sisi makrofinansial yang perlu dipertimbangkan karena CBDC akan memengaruhi pergerakan dari stok uang beredar dalam masyarakat tanpa adanya monitoring yang ketat. 

Baca Juga: CBDC Masuk Agenda G20 Sistem Pembayaran Digital

Editor: Noverius Laoli

Terbaru