Global

Belum terbukti efektif, WHO tak sarankan obat virus corona buatan Gilead

Jumat, 20 November 2020 | 19:35 WIB Sumber: Bloomberg
Belum terbukti efektif, WHO tak sarankan obat virus corona buatan Gilead


KONTAN.CO.ID - JENEWA. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) baru saja merekomendasikan para dokter untuk tidak menggunakan remdesivir buatan Gilead dalam pengobatan virus corona baru.

WHO menilai, obat buatan Gilead tersebut belum terbukti efektif menurunkan tingkat kematian pada pasien. "Saat ini, tidak ada bukti bahwa (obat) itu meningkatkan kelangsungan hidup atau kebutuhan ventilasi," kata WHO, seperti dikutip Bloomberg.

Menariknya, keputusan WHO ini keluar sekitar satu bulan setelah Pemerintah Amerika Serikat (AS) menyetujui regulasi penggunaan remdesivir buatan Gilead untuk pengobatan Covid-19. Obat itu juga sebelumnya digunakan pada Presiden Donald Trump.

Rekomendasi terbaru dari WHO tersebut juga menjadi pukulan yang berat bagi Gilead sebagai salah satu produsen obat-obatan pertama yang menawarkan terapi untuk pengobatan Covid-19.

Baca Juga: WHO memperingatkan gelombang kedua virus corona yang mematikan di Timur Tengah

​Gilead menyayangkan keputusan WHO

Para ahli membuat rekomendasi setelah hasil uji coba global yang disponsori oleh WHO, yang disebut Solidarity, menemukan bahwa remdesivir tidak mengurangi kematian.

Mereka juga meninjau data dari tiga percobaan lain dan mengatakan, obat itu tidak memiliki efek berarti pada perawatan pasien.

Hasil penelitian ini bertolak belakang dengan apa yang ditemukan oleh AS. Pada 15 Oktober lalu, penelitian oleh Institut Kesehatan Nasional menunjukkan, remdesivir mengurangi waktu pemulihan pasien yang dirawat di rumahsakit menjadi lima hari.

Baca Juga: WHO: Mungkin, pandemi virus corona sudah berada di puncak

Editor: Prihastomo Wahyu Widodo


Terbaru